Saham Asia goyah dan minyak jatuh tertekan kekhawatiran resesi

Saham Asia goyah dan minyak jatuh tertekan kekhawatiran resesi

Ilustrasi - Seorang pria yang mengenakan masker terlihat di dalam gedung Bursa Efek Shanghai, China. ANTARA/REUTERS/Aly Song/aa.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang membalikkan kenaikan sebelumnya menjadi sebagian besar datar di perdagangan Asia.
Beijing/Hong Kong (ANTARA) - Saham-saham Asia goyah sementara harga komoditas jatuh pada awal perdagangan Kamis pagi, karena meningkatnya kekhawatiran tentang risiko resesi global di tengah kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve membuat sentimen investor secara luas rapuh.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang membalikkan kenaikan sebelumnya menjadi sebagian besar datar di perdagangan Asia. Indeks KOSPI di Korea Selatan turun 0,11 persen, sementara Nikkei Jepang secara luas cenderung tidak berubah.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,6 persen, menyusul berita bahwa Presiden China Xi Jinping memimpin pertemuan tingkat atas pada Rabu (22/6/2022) yang menyetujui rencana untuk pengembangan yang sehat dari perusahaan-perusahaan pembayaran besar China dan sektor fintech.

Baca juga: Saham Asia melemah terseret kekhawatiran resesi ekonomi

Semalam, dolar jatuh di samping imbal hasil obligasi pemerintah AS setelah Ketua Fed Jerome Powell, dalam kesaksiannya kepada Komite Perbankan Senat AS, mengakui resesi "tentu saja merupakan kemungkinan", tetapi The Fed tidak mencoba untuk merekayasanya.

Sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan The Fed akan memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada Juli, diikuti oleh kenaikan setengah poin pada September, dan tidak akan mengurangi pergerakan seperempat poin hingga paling cepat November.

"Yang jelas adalah pasar memandang resesi sebagai kemungkinan yang semakin besar, pandangan yang didengar dari Powell, yang merinci bahwa resesi adalah kemungkinan tetapi bukan niat mereka," kata Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone di Melbourne.

"Ekuitas telah bertahan dengan baik meskipun ada penurunan komoditas, secara keseluruhan telah terjadi rotasi ke area berisiko rendah di pasar dan sektor defensif, dengan arus keluar yang dapat diprediksi dari saham energi dan material."

Baca juga: Saham China dibuka lebih tinggi, indeks Shanghai menguat 0,06 persen

Saham-saham AS membalikkan kenaikan sebelumnya dan mengakhiri sesi sedikit turun. Dow Jones Industrial Average turun 0,15 persen, S&P 500 kehilangan 0,13 persen, dan Komposit Nasdaq melemah 0,15 persen.

Investor terus menilai risiko bank-bank sentral mendorong ekonomi dunia ke dalam resesi karena mereka berusaha untuk mengekang inflasi dengan kenaikan suku bunga.

Kekhawatiran tentang prospek permintaan telah melemahkan harga-harga komoditas, dengan minyak pada Kamis jatuh ke level terendah dalam lebih dari sebulan. Minyak mentah Brent turun 2,0 persen menjadi 109,49 dolar AS per barel dan minyak mentah AS turun 2,3 persen menjadi 103,75 dolar AS per barel.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun turun sedikit di awal perdagangan menjadi 3,1430 persen, terendah dalam hampir dua minggu, dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 3,156 persen pada hari sebelumnya.

Imbal hasil obligasi dua tahun, yang naik bersama ekspektasi pedagang terhadap suku bunga dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 3,0391 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 3,056 persen.

Baca juga: Wall St ditutup turun setelah pernyataan Powell, terseret saham energi

Di pasar valuta asing, dolar melemah 0,1 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya menyusul penurunan 0,2 persen pada sesi sebelumnya. Namun, indeks naik lebih dari 8,0 persen tahun ini, mencerminkan sentimen penghindaran risiko yang luas dan keuntungan imbal hasil yang didorong oleh dolar.

Faktor-faktor tersebut digarisbawahi oleh won Korea Selatan, yang jatuh di bawah ambang batas psikologis 1.300 per dolar untuk pertama kalinya dalam 13 tahun, di tengah kekhawatiran resesi ekonomi global.

Emas sedikit lebih rendah, dengan harga spot diperdagangkan pada 1.835,19 dolar AS per ounce.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar