Formula 1

Leclerc makin frustasi setelah kehilangan peluang menang di GP Inggris

Leclerc makin frustasi setelah kehilangan peluang menang di GP Inggris

Pebalap tim Ferrari Carlos Sainz berada di depan rekan satu timnya, Charles Leclerc di Grand Prix Inggris, Sirkuit Silverstone. (3/7/2022) (ANTARA/REUTERS/ANDREW BOYERS)

Hari ini benar-benar mengecewakan bagi saya,
Jakarta (ANTARA) - Pebalap Ferrari Charles Leclerc dibuat frustasi pada Grand Prix Inggris, Minggu, saat penantang gelar Formula 1 itu menyaksikan peluang memenangi balapan tersebut raib menyusul kesalahan strategi timnya.

Pebalap yang memegang puncak klasemen di tiga balapan pembuka musim itu mendapati perjuangannya menantang gelar dinodai sejumlah hasil buruk seperti di Silvestone.

Memimpin menuju 12 lap terakhir, Leclerc justru finis keempat menyusul kesalahan strategi Ferrari.

Baca juga: Zhou merasa "halo" menyelamatkannya dalam kecelakaan GP Inggris

Sang pebalap Monako bertahan di lintasan dengan ban hard saat periode safety car dan kemudian ia harus bertahan melawan gempuran rekan satu timnya, Carlos Sainz, yang memenangi balapan hari itu, serta Sergio Perez dari tim Red Bull, yang mendapat ban soft baru setelah pitstop.

Saat Sainz melesat memimpin lomba meninggalkan rombongan untuk meraih kemenangan perdana dalam kariernya, Leclerc harus bertarung dengan Perez dan pada akhirnya kehilangan podium setelah disalip mobil Mercedes Lewis Hamilton.

"Saya belum tahu," kata Leclerc ketika ditanya kenapa dia tidak masuk pit sebelum Sainz. "Itu pastinya keputusan sangat larut dan mereka membuat keputusan untuk tetap di luar, mengatakan 'tetap di luar', jadi saya tidak bisa masuk."

Di saat lap-lap terakhir menyajikan pertarungan yang menghibur dan menegangkan, Leclerc tak mendapat hasil yang memuaskan untuk upayanya memangkas jarak dari pemuncak klasemen Max Verstappen.

Setidaknya sore hari itu bagi Leclerc tidak lebih mengecewakan dari yang dialami Verstappen, yang mendapati masalah teknis di mobil Red Bullnya dan finis P7.

Setelah 10 balapan dari 22 di kalender, Verstappen bertahan di puncak klasemen dengan 181 poin, unggul 34 poin dari Perez dan 43 poin dari Leclerc.

"Hari ini benar-benar mengecewakan bagi saya," kata Leclerc dikutip Reuters. "Balapan ini seperti rollercoaster.

Baca juga: Sainz klaim kemenangan perdana dalam karier di Grand Prix Inggris

"Di lap pertama sayap depan saya rusak dan saya kira balapan sudah usai karenanya dan cukup banyak under-steer.

"Kecepatannya kembali dan kami sangat kuat dan kemudian kemenangan terasa memungkinkan.

"Kemudian safety car keluar, dan begitulah."

Leclerc beberapa kali mendapati upayanya menantang gelar dirusak oleh sejumlah kegagalan Ferrari.

Setelah merebut pole di Azerbaijan pada awal Juni, Leclerc menyudahi balapan di pit dengan mesin mobil yang berasap.

Satu pekan kemudian di Kanada ia harus start dari belakang karena penalti mesin, meski mampu bangkit dan finis P5.

"Itu (kesalahan tim) membuat kehilangan banyak poin tapi,..." kata Leclerc yang tak melanjutkan komentarnya sembari berjalan ke hospitality suite Ferrari di paddock.

Baca juga: Leclerc kena penalti di GP Kanada
Baca juga: Penalti tambahan kirim Leclerc start paling belakang di GP Kanada

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar