Wagub DKI hadiri nikahan pembuang bayi yang digelar di Polres Jaktim

Wagub DKI hadiri nikahan pembuang bayi yang digelar di Polres Jaktim

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (tengah) dan Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes Pol Budi Sartono (kanan) menghadiri akad nikah perempuan berstatus tersangka pembuang bayi di Kali Ciliwung berinisial MS (19) dengan kekasihnya N (20) yang digelar di Polres Metro Jakarta Timur, Kamis (7/7/2022). (ANTARA/Yogi Rachman)

rasa kemanusiaan kami memberikan izin melakukan pernikahan
Jakarta (ANTARA) - Pihak Polres Metro Jakarta Timur menikahkan perempuan berstatus mahasiswi pada salah satu perguruan tinggi berinisial MS (19) yang menjadi tersangka pembuang bayi di Kali Ciliwung, dengan kekasihnya N (20).

Selain Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes Po. Budi Sartono, turut hadir Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria dan anggota DPRD DKI Jakarta Adi Kurniadi Setiadi pada acara akad nikah kedua pasangan itu.

Baca juga: Polisi ungkap pelaku buang bayi di Kali Ciliwung saat menuju ke RSCM

"Dengan rasa kemanusiaan kami memberikan izin melakukan pernikahan atau akad nikah di Polres Metro Jakarta Timur," kata Budi Sartono di Jakarta, Kamis.

Budi mengatakan pernikahan tersebut merupakan permohonan dari kedua belah pihak keluarga tersangka dan kekasihnya.

Budi menambahkan proses akad nikah MS dan N dihadiri oleh keluarga inti dari kedua belah pihak dan anggota Polres Metro Jakarta Timur.

Namun, Budi menegaskan proses hukum terhadap MS tetap berjalan. Saat ini, berkas perkara kasus pembuangan bayi itu telah dilimpahkan ke kejaksaan.

"Walaupun sudah menikah proses hukum tetap berlanjut, tetap akan disidangkan karena yang bersangkutan melakukan kesalahan pembuangan bayi dan kekerasan terhadap anak," ujar Budi.
Tersangka pembuang bayi MS saat melakukan akad nikah di Polres Metro Jakarta Timur, Kamis (7/7/2022). ANTARA/Yogi Rachman

Lebih lanjut, Budi menuturkan MS disangkakan dengan Pasal 305 juncto Pasal  306 Jo 307 KUHP, serta Pasal 80 ayat 2 dan ayat 4 terkait perlindungan anak.

Baca juga: Kolonel Priyanto: Ingin lindungi anak buah alasan buang tubuh korban

"Dengan ancaman hukumannya di atas lima tahun penjara," tutur Budi.

Sebelumnya, warga dikejutkan dengan penemuan bayi perempuan di tepi Kali Ciliwung, Jalan Inspeksi Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur pada Rabu (1/6) dini hari.

Bayi tersebut pertama kali ditemukan oleh salah seorang pencari ikan yang mendengar suara tangisan.

Saat ditemukan, bayi tersebut terbungkus kantong plastik dan dalam kondisi yang penuh luka di sekujur tubuh.

Kemudian, petugas kepolisian dan warga membawa bayi perempuan tersebut ke RS Polri Kramat Jati untuk mendapatkan perawatan medis.

Baca juga: Tersangka Edy Mulyadi jalani penahanan di Rutan Bareskrim

Pewarta: Yogi Rachman
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar