Mobil lulus uji emisi dapat potongan biaya parkir di Jakarta Barat

Mobil lulus uji emisi dapat potongan biaya parkir di Jakarta Barat

Kegiatan uji emisi yang digelar Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Barat di kawasan CNI, Kembangan, Jakarta Barat, Selasa (5/7/2022) ANTARA/Walda

Bagi kendaraan yang lulus uji emisi itu diberikan insentif
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Jakarta Barat (Pemkot Jakbar) memberi insentif berupa potongan biaya parkir untuk mobil lulus uji emisi demi memotivasi warga lainnya untuk melakukan hal yang sama guna mengurangi polusi udara.

"Bagi kendaraan yang lulus uji emisi itu diberikan insentif, kalau yang tidak lulus itu disinsentif. Artinya dia bayar parkir lebih mahal," kata Kepala Seksi Pengawasan, Pengendalian Dampak Lingkungan dan Kebersihan (PPDLK), Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Heri Permana, saat dihubungi di Jakarta, Kamis.

Heri mengatakan, pada tahap awal peraturan tersebut sudah berlaku di lapangan parkir Samsat, Daan Mogot, Jakarta Barat.

"Anda kalau parkir di Samsat Jakbar, mobil tidak lolos uji emisi maka bayar parkirnya normal," katanya.

Tahap berikutnya, kata Heri, dia akan berkoordinasi dengan instansi lainnya untuk menerapkan kebijakan tersebut di seluruh tempat parkir Jakarta Barat.

Teknis di lapangan, lanjut Heri, pihak pengelola parkir akan memeriksa nomor kendaraan melalui aplikasi yang sudah terhubung dengan data uji emisi.

Namun demikian, Heri belum merinci secara detail berapa biaya dispensasi yang diberikan kepada warga jika kendaraannya lulus uji emisi.

Uji gratis
Tidak hanya potongan biaya parkir, pihaknya juga berupaya mendorong warga melakukan uji emisi dengan menggelar kegiatan uji emisi gratis.

Yang terbaru, pihaknya baru saja menggelar kegiatan tersebut selama tiga hari sejak Selasa (5/7) hingga Kamis (7/7) ini.

Tercatat ada 2.945 mobil yang sudah mengikuti kegiatan uji emisi gratis ini.

"Yang sudah melakukan uji emisi ada 2.945. Target awal 2.600 mobil," kata dia.

Ke depan, pihaknya berencana untuk melakukan kegiatan uji emisi gratis di setiap kecamatan per bulannya.

"Kita berencana dari kecamatan ke kecamatan berpindah," jelas dia.
 

Pewarta: Walda Marison
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar