Warga Sunter Agung gelar aneka lomba sambut HUT ke-77 RI

Warga Sunter Agung gelar aneka lomba sambut HUT ke-77 RI

Peserta turnamen tenis beregu terbuka Elfiando Firmansyah memukul bola dalam pertandingan dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun ke-77 Republik Indonesia di RW013 Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (6/8/2022). ANTARA/Abdu Faisal.

Ini untuk 'mengolahragakan' masyarakat dan memasyarakatkan olah raga tenis
Jakarta (ANTARA) - Warga Kelurahan Sunter Agung, Kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara menggelar aneka lomba untuk menyemarakkan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-77 Republik Indonesia.

Lomba pertama, kata Lurah Sunter Agung Danang Wijanarka di Jakarta Utara, Sabtu adalah 
turnamen tenis beregu putra terbuka dengan total hadiah Rp11 juta di lapangan klub tenis Fantaria kawasan Tanjung Priok oleh warga RW013.

"Tempatnya di lapangan tenis Jalan Sunter Karya Selatan IV, Tanjung Priok pada 6-7 Agustus," katanya.

Ia menyebut, sedikitnya 29 pasangan peserta telah terdaftar dan turnamen ini adalah tahun kedua dan sengaja diadakan pada Agustus guna memeriahkan perayaan HUT RI di lingkungan RW013.

"Ini untuk 'mengolahragakan' masyarakat dan memasyarakatkan olah raga tenis. Karena itu pesertanya kebanyakan yang muda-muda, yang paling muda usianya 17 tahun Albert Negomarin," katanya.

Baca juga: ASN bacakan teks proklamasi di jembatan Si Manis Ancol sambut HUT RI

Danang membuka secara langsung turnamen bertajuk 'Tennis Tournament Open Lurah Sunter Agung Cup' tersebut dengan menjadi pemukul bola pertama.
 
Lurah Sunter Agung Danang Wijanarka (rompi biru) bersama panitia turnamen tenis RW013 dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun ke-77 Republik Indonesia di RW013 Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (6/8/2022). ANTARA/Abdu Faisal


Kemudian, lomba lainnya adalah turnamen badminton di RW05 dan RW07 merayakannya dengan lomba karaoke.

"Jadi, masing-masing itu memiliki khas sendiri-sendiri," kata Danang.

Khusus tenis, peserta tahun lalu yang menjadi juara juga ikut lagi, tapi berpasangan dengan orang berbeda.

Ketua Lembaga Musyawarah Kelurahan (LMK) RW 013 Sunter Agung Sandro Maradoni mengatakan keberadaan lapangan tenis di wilayah Sunter Agung menjadi fasilitas umum yang cukup mumpuni bagi para olahragawan tenis se-Jabodetabek.

Baca juga: Museum Tekstil pamerkan tenun tiga pulau dalam rangkaian HUT RI

Tapi syarat mengikuti turnamen itu adalah bukan atlet profesional yang dilihat dari rekam jejaknya tidak pernah mengikuti pelatihan nasional (pelatnas) dan Pekan Olahraga Nasional untuk cabang olah raga tenis.

"Kami ada pemantauan rekam jejak dari Komite Pertandingan. Meski demikian para peserta bergabung dalam klub tenis. Bisa dibilang, mereka pemburu hadiah (bounty hunter) semuanya," kata Sandro.

Juara tahun lalu Rian Rahimi (34) difavoritkan kembali menjadi juara, meski saat ini tidak lagi berpasangan dengan Ian Witra yang sudah tidak ikut bertanding lagi.

"Tahun lalu, 27 pasangan, sifatnya diundang (invitation), kalau sekarang lebih kompetitif karena kami adakan turnamen terbuka sehingga peserta datang dari berbagai tempat," kata Sandro.

Dia menambahkan, tujuan turnamen ini ada tiga. Pertama untuk memasyarakatkan kembali olahraga tenis di Jabodetabek.

Baca juga: Legislator berharap kesejahteraan masyarakat DKI Jakarta meningkat

Kedua untuk menjaga keberlangsungan turnamen agar bisa rutin dilaksanakan setiap tahun. Ketiga untuk menyemarakkan Hari Ulang Tahun ke-77 Republik Indonesia.

Sementara itu salah seorang peserta Elfiando Firmansyah asal Cakung, Jakarta Timur bermain pada pertandingan perdana turnamen tenis beregu terbuka Piala Sunter Agung.

Meski kalah, Firman tidak kecewa. Karena menurutnya, pertandingan tersebut menambah 'jam terbang' dirinya dan dua teman dari klub tenis amatir di Bekasi, Jawa Barat.
 

Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar