Laporan dari Beijing

KBRI Beijing gandeng hotel bintang lima promosikan wisata Bali

KBRI Beijing gandeng hotel bintang lima promosikan wisata Bali

Juru masak I Made Suriana (kanan) melayani pengunjung Festival Kuliner Bali di Beijing, China, Jumat (18/8/2022) malam. Festival yang digelar di hotel The Westin Financial Street pada 17 Agustus-18 September 2022 tersebut sekaligus menjadi ajang promosi pariwisata Bali oleh Kedutaan Besar RI di Beijing. ANTARA/M. Irfan Ilmie

Beijing (ANTARA) - Kedutaan Besar RI di Beijing bekerja sama dengan salah satu hotel bintang lima di ibu kota China itu untuk mempromosikan pariwisata Bali.

Promosi tersebut dilakukan dengan menggelar Festival Kuliner Bali pada 17 Agustus 2022 yang bertepatan dengan perayaan HUT ke-11 Republik Indonesia dan berlanjut hingga 18 September 2022.

"Saya bangga bisa bekerja sama dengan hotel Westin mengantarkan pengalaman-pengalaman Anda tentang Bali di jantung kota Beijing," kata Duta Besar RI untuk China Djauhari Oratmangun ketika membuka festival kuliner bertajuk "Summer Never Ends in Bali", Kamis (18/8) malam.

Menurut dia, kehadiran berbagai makanan Bali berupa nasi lawar, babi guling, sate lilit, dan ayam betutu bakal menjadi pengalaman tersendiri bagi warga China, yang dalam tiga tahun terakhir belum bisa berwisata ke luar negeri, termasuk Indonesia.

"Saya yakin bahwa momentum ini mengundang Anda sekalian bisa mengunjungi Bali, terutama sejak tersedianya penerbangan ke Indonesia sekarang," kata Dubes.

William Yosanto, General Manager The Westin Financial Street Beijing, mengatakan bahwa festival kuliner tersebut digelar sebagai bentuk upaya membantu pemerintah Indonesia mempromosikan pariwisata Bali.

"Melalui festival ini setidaknya kami juga memberikan pengalaman tersendiri kepada para pengunjung tentang kuliner Bali sebelum mereka benar-benar bisa mengunjungi Bali," ujarnya.

Dalam festival tersebut, Westin mendatangkan juru masak profesional dari Bali, I Made Suriana.

"Sudah banyak orang China yang pernah ke Bali. Tentu mereka sudah kenal dengan seafood Jimbaran. Sekarang kami suguhkan di sini yang rasanya kami sesuaikan dengan lidah lokal," kata chef yang membuka restoran makanan khas Bali di Sanya, Hainan, itu.

Pada acara pembukaan Kamis malam, pengunjung membeludak. Apalagi, ada pertunjukan tari-tarian yang dibawakan oleh para mahasiswi Indonesia yang sedang menyelesaikan studi di Jinan, Provinsi Jiangsu.

"Sebenarnya saya sudah beberapa kali menikmati makanan khas Indonesia. Saya datang ke sini karena memang ada Festival Kuliner Bali," kata Ioana Gomoy, warga negara Moldova yang sudah lama tinggal di Beijing.

China menjadi negara yang memberikan kontribusi terbesar wisatawan asing ke Bali sebelum pandemi COVID-19.

Mulai Agustus, telah dibuka penerbangan langsung Jakarta-Beijing --yang dalam tiga tahun terakhir dihentikan sebagai dampak dari pandemi COVID-19.

Untuk sementara penerbangan dari beberapa kota di China menuju Indonesia hanya sampai Jakarta, belum ke kota-kota lain.   


Baca juga: Indonesia gelar Festival Budaya Nusantara di Suzhou

Baca juga: Pelajar Indonesia meriahkan Festival Kebudayaan Internasional di Wuhan


 

Upaya menjaga pamor wisata Bali dengan gelaran festival

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar