Kementan sebut produksi jagung aman hingga akhir tahun

Kementan sebut produksi jagung aman hingga akhir tahun

Ilustrasi - Petani memanen jagung untuk kebutuhan bahan baku pakan ternak ayam di Desa Babakan Kondang, Kecamatan Cikoneng, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Rabu (7/9/2022). . ANTARA FOTO/Adeng Bustomi/foc/pri.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pertanian menyebutkan produksi jagung nasional hingga akhir tahun 2022 dalam kondisi aman dengan perkiraan mencapai 1,1 juta ton untuk jagung kadar air 27 persen dan 872 ribu ton untuk kadar air 14 persen.

"Produksi kita ini dari Januari sampai November relatif aman," kata Direktur Serelia Ditjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Moh Ismail Wahab dalam webinar Pataka tentang Pro Kontra Ekspor Jagung yang dipantau secara daring di Jakarta, Kamis.

Dia menyebutkan kebutuhan jagung untuk pakan ternak dalam negeri mencapai 800 ribu ton per bulan, sementara produksi masih di atas 1 juta ton per bulannya.

Berdasarkan data Kementerian Pertanian, rata-rata produksi jagung sejak 2019 hingga 2021 meningkat 1,01 persen. Ismail mengatakan bahwa produksi jagung yang stabil dikarenakan para petani sangat senang menanam jagung karena harga jual yang stabil dan tinggi sehingga menguntungkan.

Komoditas jagung menjadi favorit petani, kata Ismail, lantaran pemerintah juga kerap memberikan bantuan berupa benih hingga sarana prasarana produksi. Ismail mengatakan Indonesia sudah tidak impor jagung pakan sejak 2017. Impor jagung pakan terakhir dilakukan pada 2016 sebanyak 884 ribu ton.

Ekspor jagung pakan juga sudah dilakukan sejak 2017 dengan volume yang naik turun, yakni 1.878 ton pada 2017, 272 ribu ton pada 2018, 1.701 ton pada 2019, 64 ribu ton pada 2020, dan 2.538 ton pada 2021.

Kendati demikian, Indonesia masih melakukan impor jagung pangan untuk produk makanan dan minuman sebanyak 800 ribu ton dalam setahun.

Ismail mengatakan bahwa pemerintah Indonesia menargetkan untuk swasembada jagung pada periode 2022 hingga 2024 dan menjadi negara pengekspor. "Tahun 2023, tahun depan sudah disampaikan di depan DPR oleh Pak Menteri pada rapat kerja kemarin bahwa tahun depan kita targetkan swasembada jagung," katanya.

Ketua Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (Pataka) Ali Usman mengatakan hingga saat ini belum ada data yang pasti terkait stok jagung nasional. Data dari USDA mengatakan produksi jagung Indonesia hanya 11 juta ton.

Ismail menyebutkan bahwa pemerintah akan melakukan Survei Cadangan Jagung Nasional pada tahun 2023 untuk memastikan stok jagung yang ada. Data tersebut nantinya akan digunakan untuk dasar pengambilan kebijakan terkait jagung nasional.

Baca juga: Kementan minta KTNA bantu wujudkan swasembada jagung

Baca juga: Pembenahan tata niaga jagung penting untuk turunkan harga telur

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar