Yen naik setelah Jepang intervensi dengan dukungan pertama sejak 1998

Yen naik setelah Jepang intervensi dengan dukungan pertama sejak 1998

Ilustrasi - Uang kertas dolar AS dan yen Jepang. ANTARA/Shutterstock/pri.

Euro, pound, franc Swiss, dolar Australia dan Selandia Baru, antara lain, juga jatuh terhadap yen
New York/London (ANTARA) - Yen Jepang melonjak secara menyeluruh pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), setelah otoritas moneter melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk meningkatkan mata uang yang babak belur untuk pertama kalinya sejak 1998, meskipun analis mengatakan Jepang mungkin berjuang untuk menjaga yen tetap kuat.

Dolar terakhir turun 1,2 persen pada 142,33 yen. Dolar mencapai level terendah 140,31 setelah intervensi, setelah sebelumnya mencapai puncak baru 24 tahun di 145,9 yen. Selisih antara tertinggi dan terendah hari ini untuk pasangan ini adalah yang terlebar sejak Juni 2016.

Pedagang Amerika Utara dengan hati-hati mendorong dolar lebih tinggi terhadap yen setelah Jepang masuk, tetapi untuk saat ini, hanya sedikit yang menantang tindakan Jepang.

"Pasar gelisah," kata Steven Englander, kepala penelitian valas global G10 dan strategi makro Amerika Utara di Standard Chartered di New York.

"Ada risiko bahwa Jepang menjadi hadir permanen di pasar agar intervensi berhasil. Bukan berarti Jepang harus turun tangan setiap hari, tetapi pasar harus takut intervensi," tambahnya, dikutip dari Reuters.

Euro, pound, franc Swiss, dolar Australia dan Selandia Baru, antara lain, juga jatuh terhadap yen.

"Kami telah mengambil tindakan tegas," kata Wakil Menteri Keuangan Jepang untuk urusan internasional Masato Kanda kepada wartawan, menanggapi dengan tegas ketika ditanya apakah itu berarti intervensi.

Konfirmasi intervensi datang hanya beberapa jam setelah bank sentral Jepang (BOJ) memutuskan untuk mempertahankan suku bunga rendah guna mendukung pemulihan ekonomi negara itu yang rapuh.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan kepada wartawan bahwa bank sentral dapat menunda kenaikan suku bunga atau mengubah pedoman kebijakan dovish selama bertahun-tahun.

Sebaliknya, bank sentral di seluruh dunia, terutama Federal Reserve, menaikkan suku bunga secara agresif dan perbedaan kebijakan itu telah membebani yen.

Namun, analis mengatakan Jepang tidak dapat terus menopang mata uang secara berkelanjutan.

"Selama tiga hingga enam bulan ke depan atau bahkan mungkin lebih lama, selama jalur kebijakan moneter yang berbeda itu masih ada dan perbedaan itu tetap ada, Anda akan terus melihat pelemahan yen," kata Brendan McKenna, ekonom internasional dan analis valas di Wells Fargo Securities.

Bahkan setelah pergerakan Kamis (22/9/2022), dolar masih naik 23,6 persen terhadap yen sepanjang tahun ini, di jalur persentase kenaikan tahunan terbesar dalam 43 tahun.

Di hari yang sibuk untuk pasar, pound memangkas sedikit kemajuan yang dibuatnya di perdagangan London setelah bank sentral Inggris menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin.

Kenaikan itu sesuai dengan ekspektasi, meskipun pasar telah memperkirakan peluang kecil dari pergerakan 75 basis poin yang lebih besar.

Sterling terakhir turun 0,2 persen pada 1,1251 dolar, tidak terlalu jauh dari level terendah baru 37 tahun di 1,1213 dolar yang dicapai di perdagangan Asia.

Euro sedikit berubah pada 0,9832 dolar, pulih dari palung baru 20 tahun di 0,9807 dolar yang dicapai di awal sesi global.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, tergelincir 0,1 persen menjadi 111,32, meluncur dari tertinggi 20 tahun di 111,81 yang dicapai pada awal sesi setelah kesimpulan dari pertemuan kebijakan Fed pada Rabu (21/9/2022)/

The Fed mengeluarkan proyeksi baru yang menunjukkan suku bunga memuncak pada 4,6 persen tahun depan tanpa pemotongan hingga 2024. The Fed menaikkan kisaran suku bunga target sebesar 75 basis poin (bps) menjadi 3,0-3,25 persen, seperti yang diperkirakan secara luas.

Dolar sudah didukung oleh permintaan untuk aset safe-haven setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan pada Rabu (21/9/2022) bahwa ia akan memanggil pasukan cadangan untuk berperang di Ukraina.

Secara terpisah, franc Swiss jatuh setelah bank sentral Swiss menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin, ketika beberapa telah membicarakan kemungkinan pergerakan poin persentase penuh.

Dolar dan euro keduanya naik sekitar 1,2 persen terhadap franc, dengan greenback terakhir pada 0,9783 franc dan euro pada 0,9619 franc.

Krona Norwegia melemah terhadap euro dan dolar setelah bank sentral negara itu menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin, dan mengisyaratkan pendekatan yang lebih bertahap untuk pengetatan ke depan.

Euro terakhir naik 0,5 persen pada 10,2203 krona, sementara dolar naik 0,3 persen menjadi 10,3955 korona.

Baca juga: BOJ diperkirakan tahan suku bunga ultra-rendah, meski yen melemah
Baca juga: Dolar naik tipis terhadap yen, investor perkirakan Fed tetap agresif
Baca juga: Yen menguat atas dolar, pasca-Bank Sentral Jepang indikasi intervensi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar