Pemkot Magelang gelar kompetisi roket untuk kembangkan budaya iptek

Pemkot Magelang gelar kompetisi roket untuk kembangkan budaya iptek

Wali Kota Magelang Muchamad Nur Aziz (dua dari kanan) menghadiri Lokakarya Kompetisi Roket di Aula Adipura, Kompleks Kantor Pemkot Magelang, Kamis (22/9/2022). ANTARA/HO-Bagian Prokompim Pemkot Magelang

Mengenalkan lebih dalam bidang sains dan teknologi
Magelang (ANTARA) - Pemerintah Kota Magelang, Jawa Tengah menggelar kompetisi roket terkendali tingkat SMP di daerah setempat tahun ini untuk mengembangkan budaya ilmu pengetahuan, terutama bagi generasi muda.

"Kita ingin mengenalkan lebih dalam bidang sains dan teknologi sebagai upaya membangkitkan minat dan bakat generasi muda dalam bidang kedirgantaraan," kata Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Magelang Handini Rahayu dalam keterangan tertulis di Magelang, Jumat.

Ia menjelaskan pentingnya menumbuhkembangkan budaya iptek bagi masyarakat, khususnya minat generasi muda, terhadap bidang sains melalui imajinasi, percobaan, dan permainan dalam upaya mengembangkan sumber daya manusia (SDM), termasuk di antaranya lewat kompetisi itu.

Kompetisi Roket Terkendali tingkat SMP se-Kota Magelang rencana dilaksanakan pada 29 September 2022 di Lapangan Moch Soebroto Kota Magelang.

Baca juga: Siswa Indonesia juarai kompetisi roket air Asia-Pasifik

Baca juga: Pemkot Pontianak fasilitasi dua pelajar ke Jepang


Ia mengharapkan kompetisi itu menjadi ajang memberikan apresiasi pelajar terhadap iptek, melalui suatu pembelajaran sains yang menyenangkan, mendukung kurikulum pendidikan sekolah khususnya bidang sains.

Selain itu, kata dia, untuk membangkitkan rasa percaya diri, daya saing, dan nasionalisme kepada generasi muda.

Rangkaian kompetisi diawali dengan lokakarya diikuti 100 peserta, meliputi 24 tim, di Aula Adipura, Kompleks Kantor Pemkot Magelang, Kamis (22/9).

Setiap tim terdiri atas tiga siswa dan satu pembimbing sekolah, serta satu pembimbing roket terkendali dari IST Akprind Yogyakarta. Peserta berasal dari SMP dan MTs, baik negeri maupun swasta, di Kota Magelang.

"Diawali dari 'workshop' (lokakarya) ini, ada transfer pengetahuan dilakukan oleh dosen dan mahasiswa IST Akprind Yogyakarta melalui pembimbingan di setiap sekolah yang ada di Kota Magelang," kata Handini.

Setelah lokakarya dilakukan uji coba peluncuran 10 roket terkendali di lapangan belakang Kantor Pemkot Magelang.

Dia menyebutkan bagi yang berhasil dalam kompetisi tersebut akan mendapatkan penghargaan berupa piagam dan hadiah dengan total Rp13 juta.

Wali Kota Magelang Muchamad Nur Aziz mengemukakan kompetisi iptek memang harus dibudayakan untuk merangsang keingintahuan dan semangat masyarakat, khususnya generasi muda, berinovasi.

Dia berharap, lokakarya ni menghasilkan inovasi yang memiliki nilai.

Selain itu, ia meminta peserta mengikuti kegiatan tersebut dengan kompetitif dan menyenangkan.

Ia juga mencontohkan tentang inovasi terkait dengan roket terkendali yang tidak sekadar roket air namun ada kontrol dan pengukuran.

"Roket ini ternyata bisa untuk mengetahui cuaca. Ini adalah jalan pintu masuk bagi anak-anak, yang ke depan bisa dikembangkan lebih tinggi lagi teknologinya," ujar Aziz.

Baca juga: Jawa Tengah gelar kompetisi roket air

Baca juga: 404 pelajar ikuti kompetisi roket air Jabodetabek dan Cilegon 2019

 

Pewarta: M. Hari Atmoko
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar