Brussels (ANTARA) - Beberapa negara menyatakan frustrasi pada Kamis (20/10/2022) dengan penolakan Jerman untuk membatasi harga gas ketika para pemimpin Uni Eropa tampaknya akan mengakhiri perdebatan lain tentang tanggapan blok itu terhadap krisis energi tanpa kesepakatan tentang masalah tersebut.

Uni Eropa bergulat dengan harga energi yang tinggi yang mendorong inflasi dan meningkatkan prospek resesi di seluruh benua, situasi yang diperparah oleh Rusia yang memotong aliran gas setelah invasi pada Februari ke Ukraina.

27 negara telah sepakat untuk mengisi penyimpanan gas dan menarik kembali pendapatan dari perusahaan-perusahaan energi untuk dibelanjakan guna membantu konsumen dengan tagihan yang melumpuhkan.

Pada KTT Brussels, mereka diharapkan mendukung proposal untuk meluncurkan patokan harga alternatif buat gas alam cair dan pembelian gas bersama secara sukarela, meskipun undang-undang untuk mewujudkannya perlu dinegosiasikan selama beberapa minggu mendatang.

Tapi Jerman, ekonomi terbesar Uni Eropa, memimpin sebuah kubu kecil yang menolak seruan dari 15 negara untuk membatasi harga gas, dengan mengatakan itu akan berisiko pemasok membekukan Eropa, dan mengurangi insentif untuk penghematan energi.

"Kami diminta untuk menunjukkan solidaritas dalam berbagi energi tetapi tidak ada solidaritas dalam seruan kami untuk menahan harga," kata Perdana Menteri Italia, Mario Draghi, kepada rekan-rekannya, menurut seorang pejabat Uni Eropa yang mengetahui diskusi tertutup tersebut.

Perdana Menteri Alexander de Croo dari Belgia, yang mengekspor gas ke negara tetangga Jerman, juga merasa frustrasi.

"Solidaritas seharusnya tidak hanya pada pasokan - itu juga harus pada harga," katanya pada pertemuan itu, menurut pejabat tersebut.

Rancangan kesimpulan KTT para pemimpin, dilihat oleh Reuters, akan meminta eksekutif Uni Eropa untuk "mengambil pekerjaan ke depan" pada kedua "koridor harga dinamis sementara pada transaksi gas alam" dan batas harga pada gas yang digunakan untuk menghasilkan listrik.

Dikatakan ini harus mencakup "analisis biaya dan manfaat" dari pembatasan harga gas untuk sektor listrik, yang mencerminkan kekhawatiran beberapa pihak bahwa hal itu dapat meningkatkan penggunaan gas atau mengalihkan ekspor listrik ke negara-negara non-UE seperti Inggris yang tidak memiliki pembatasan tersebut.

Diskusi di antara para pemimpin berlanjut saat makan malam dan lewat tengah malam.

Mengantisipasi pembicaraan yang berlarut-larut atas pertanyaan batas harga gas, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan kepada wartawan ketika ia tiba di Brussels: "Saya pikir kita bisa berada di malam yang panjang."

Sementara Rutte menentang pembatasan, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez menjelaskan bahwa dia "tidak pergi tanpa kesimpulan yang akan mengirimkan sinyal yang tepat" pada harga, kata pejabat Uni Eropa.

Spanyol dan Portugal telah membatasi harga gas yang digunakan untuk memproduksi listrik di dalam negeri, dan Prancis ingin memperluas skema tersebut ke seluruh UE. Secara terpisah pada Kamis (20/10/2022), keduanya juga sepakat dengan Prancis untuk membangun pipa berbasis laut antara Barcelona dan Marseille.

Inisiatif regional seperti itu menyoroti campuran dan kepentingan energi negara-negara Uni Eropa yang beragam, menunjukkan bahwa pertemuan para pemimpin berisiko gagal dalam tindakan jangka pendek bersama untuk mengatasi harga energi yang tinggi menjelang musim dingin.

Di luar ketidaksepakatan mengenai batas atas harga gas, para pemimpin juga berselisih mengenai rencana pengeluaran oleh negara-negara dengan kantong terdalam untuk membantu industri dan rumah tangga mereka melewati krisis energi, yang dikeluhkan tidak adil dan merusak persaingan di pasar tunggal blok itu.

Kanselir Olaf Scholz, membela paket dukungan 200 miliar euro yang tak tertandingi di negaranya, mengatakan Jerman telah bertindak dalam solidaritas dengan anggota UE lainnya selama pandemi COVID-19 dan menunjuk ke negara lain yang juga mendukung konsumen energi.

"Tapi tentu saja kita harus melihat dari dekat apa yang kita putuskan untuk memastikan itu berhasil," katanya saat tiba di KTT. "Kita harus menyelesaikan ini bersama-sama."

Baca juga: Negara-negara Uni Eropa berselisih tentang cara atasi krisis energi
Baca juga: Putin tuding Eropa biang keladi krisis energi
Baca juga: Ekonom: Krisis gas di cuaca dingin pukulan telak bagi perusahaan Eropa

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
Copyright © ANTARA 2022