Rubel Rusia menguat menuju 61 per dolar, didukung pembayaran pajak

Rubel Rusia menguat menuju 61 per dolar, didukung pembayaran pajak

Arsip Foto - Uang kertas rubel Rusia terlihat di depan grafik saham yang turun dan naik dalam ilustrasi ini yang diambil Selasa (1/3/2022). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/am.

Moskow (ANTARA) - Rubel diperdagangkan mendekati 61 terhadap dolar pada awal perdagangan Jumat, serta menguat terhadap euro dan yuan, didukung oleh periode pajak akhir bulan yang menguntungkan ketika tekanan geopolitik terus menguasai pasar Rusia.

Pada pukul 07.53 GMT, rubel menguat 0,1 persen terhadap dolar pada 61,31, setelah dibuka pada 61,1125, titik terkuat sejak 10 Oktober.

Rubel telah naik 0,6 persen untuk diperdagangkan pada 60,22 terhadap euro dan menguat 0,5 persen terhadap yuan menjadi 8,40, sebelumnya memotong level tertinggi lebih dari dua minggu.

"Mata uang Rusia terus berkonsolidasi didukung periode pembayaran pajak," kata Veles Capital dalam sebuah catatan.

Rubel ditopang oleh periode pajak akhir bulan yang biasanya melihat perusahaan yang berfokus pada ekspor mengubah pendapatan valuta asing menjadi rubel untuk membayar kewajiban pajak domestik.

Ancaman sanksi Barat yang selalu ada atas tindakan Moskow di Ukraina terus menghantui pasar Rusia, yang tetap rentan terhadap serangan volatilitas yang liar.

Investor juga menantikan keputusan suku bunga bank sentral minggu depan.

"Sejak pertemuan September, faktor proinflasi dan disinflasi baru telah muncul," kata Igor Rapokhin, Kepala Strategi Pasar Utang di SberCIB Investment Research. Ia memperkirakan Bank Rusia akan mempertahankan suku bunga utamanya di 7,5 persen pada 28 Oktober.

Minyak mentah Brent, patokan global untuk ekspor utama Rusia, turun 0,6 persen menjadi 91,9 dolar AS per barel.

"Pasar saham Rusia masih didominasi oleh sentimen perdagangan," kata BCS Global Markets. "Sejak akhir September, indeks MOEX telah memasuki fase konsolidasi, dan turun-naik dapat berlanjut dalam jangka pendek."

Indeks saham Rusia lebih rendah pada awal perdagangan Jumat. Indeks RTS dalam denominasi dolar turun 0,6 persen menjadi diperdagangkan di 1.034,8 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel turun 0,5 persen menjadi diperdagangkan pada 2.014,7 poin.

Baca juga: Rubel Rusia sedikit melemah dengan fokus pasar pada lelang obligasi
Baca juga: Rubel Rusia turun tipis, karena eksportir mengkonversi mata uang asing

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar