Menparekraf: Kerusakan sentra ekraf Cianjur relatif minimal

Menparekraf: Kerusakan sentra ekraf Cianjur relatif minimal

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Uno saat ditemui awak media di Jakarta, Kamis (24/11/2022). (ANTARA/Arnidhya Nur Zhafira)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Uno mengatakan sentra ekonomi kreatif dan pariwisata di Cianjur, Jawa Barat mengalami kerusakan yang relatif minimal usai diguncang gempa bumi pada Senin (21/11).

Baca juga: Sandiaga Uno berikan Anugerah Desa Wisata terbaik untuk Gunung Padang

"Di sentra ekonomi kreatif Cianjur sendiri kerusakannya relatif minimal, yaitu antara lima sampai 10 persen. Untuk korban jiwa (pelaku parekraf di Cianjur), kami per hari ini belum diberitahukan jumlah korban jiwanya. Kami akan monitor terus," kata Menparekraf saat dijumpai di Jakarta, Kamis.

Selain sentra ekraf, Sandiaga juga menyoroti desa-desa wisata yang terdampak. Salah satunya adalah Situs Meghalitikum Gunung Padang di Desa Karyamukti, Cianjur, yang meraih Anugerah Desa Wisata Terbaik Tahun 2022.

Desa wisata tersebut, terdampak kerusakan akibat gempa bumi sekitar lima persen.

"Kami baru saja dapat update terakhir bahwa desa wisata yang berhasil memenangkan Anugerah Desa Wisata 2022, yaitu Desa Wisata Situs Gunung Padang mengalami kerusakan sekitar lima persen. Saya diberi tahu Kadis Pariwisata Cianjur, bahwa para pelaku parekraf pun lebih siap karena baru saja tersertifikasi CHSE, sehingga dampaknya hanya di tempat masuk saat wisatawan entry di desa wisata tersebut," papar Sandiaga.

Adapun ia menyampaikan, destinasi wisata dan ekonomi kreatif di kawasan Cianjur dan sekitarnya, termasuk Cipanas, telah ditutup sementara.

Lebih lanjut, Menparekraf memastikan pemerintah, dalam hal ini Kemenparekraf bersama para relawan akan turut memantau dan memberikan bantuan kepada para korban bencana di Cianjur. Ia mengatakan, sudah ada tim yang turun ke lapangan, dan sekitar 14 posko sudah didirikan di lokasi terdampak gempa.

"Di sana untuk membantu para pengungsi, untuk (memenuhi) kebutuhan-kebutuhan dasar mereka seperti tenda, selimut, susu untuk anak, dan lainnya. Kami mengimbau seluruh masyarakat Indonesia untuk bergandengan tangan, bergotong royong membantu saudara-saudara kita di Cianjur," ujar Menteri Sandiaga.

"Kita berharap setelah ini kita akan masuk ke fase pemulihan, karena mereka juga harus diberikan bantuan. Ada yang trauma, ada yang sebagian belum bisa mendapatkan penghasilan atau pendapatan. Harus dipastikan mereka diberikan bantuan," imbuhnya.


Baca juga: Disbupar Cianjur: Angka kunjungan wisatawan 1,6 juta hingga Oktober

Baca juga: Disparpora Cianjur rekomendasikan tempat wisata untuk melepas lelah

Baca juga: Pengelola tempat wisata di Cianjur batasi jumlah pengunjung

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar