Dolar bertahan kuat di Asia, pasar bertaruhan Fed bakal "hawkish"

Dolar bertahan kuat di Asia, pasar bertaruhan Fed bakal "hawkish"

Ilustrasi: Petugas jasa penukaran uang asing Valuta Artha Mas menghitung pecahan 100 dolar AS di ITC Kuningan, Jakarta. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/ama/pri. (ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI)

Tokyo (ANTARA) - Dolar AS bertahan kuat terhadap mata uang utama lainnya di awal sesi Asia pada Selasa pagi, menyusul reli terbesarnya dalam dua minggu setelah data jasa-jasa yang kuat di Amerika Serikat memicu spekulasi bahwa Federal Reserve (Fed) dapat menaikkan suku bunga lebih dari yang diproyeksikan baru-baru ini.

Dolar Australia merana di dekat level terendah satu minggu menjelang keputusan suku bunga bank sentral, dengan pelaku pasar mengamati tanda-tanda jeda pengetatan setelah inflasi secara tak terduga mereda bulan lalu.

Indeks dolar AS - yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya - berpindah tangan pada 105,11 pada awal perdagangan Asia, turun 0,1 persen setelah reli 0,7 persen pada Senin (5/12/2022), terbesar sejak 21 November.

Indeks turun ke 104,1 untuk pertama kalinya sejak 28 Juni, karena para pedagang terus mengendalikan taruhan pengetatan Fed yang agresif.

Namun kemudian berbalik arah karena PMI non-manufaktur dari Institute for Supply Management (ISM) tiba-tiba naik, menunjukkan sektor jasa-jasa, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, tetap tangguh.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan memutuskan kebijakan pada 15 Desember. Pedagang saat ini memperkirakan kenaikan suku bunga setengah poin ke kisaran 4,25-4,5 persen dan suku bunga terminal sedikit di atas 5,0 persen pada Mei.

Baca juga: Dolar menguat, dipicu ekspektasi pengetatan kebijakan Fed lebih lanjut

"Dolar benar-benar menguat di seluruh papan," kata Manajer Cabang State Street, Bart Wakabayashi, di Tokyo. "Saya pikir ada beberapa posisi short dolar, dan semua rilis ekonomi semalam dari AS sangat kuat dan mengarah ke Fed yang hawkish. Mereka akan menaikkan suku bunga selama data menunjukkan mereka perlu."

Imbal hasil obligasi pemerintah jangka panjang AS naik paling tinggi sejak 20 Oktober semalam, mengirimkan pasangan dolar-yen yang sensitif terhadap imbal hasil naik 1,83 persen ke level 136,835. Dolar turun 0,25 persen pada Selasa pagi menjadi 136,46 yen.

Euro rebound 0,13 persen menjadi 1,0505 dolar setelah penurunan 0,46 persen semalam. Sterling pulih 0,16 persen menjadi 1,22035 dolar setelah sehari sebelumnya mundur 0,88 persen.

Dolar Australia naik 0,21 persen menjadi 0,6713 dolar AS, bangkit kembali dari penurunan semalam 1,4 persen.

Bank sentral Australia (RBA) secara universal diperkirakan oleh para ekonom dalam survei Reuters untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar seperempat poin pada pukul 01.30 GMT.

Baca juga: Wall Street jatuh, Indeks Dow Jones anjlok 482 poin pasar khawatir Fed

Fokus yang lebih besar akan menjadi petunjuk dalam pernyataan kebijakan tentang prospek pertemuan berikutnya pada Februari, setelah data IHK yang lemah menunjukkan puncak inflasi mungkin sudah dekat.

Namun dalam beberapa hari terakhir, kebijakan RBA telah mengambil tempat di belakang optimisme tentang pelonggaran pembatasan COVID-19 yang mencekik di China, mitra dagang utamanya.

Aussie mencapai puncak 2,5 bulan di 0,6851 dolar AS pada Senin (5/12/2022), dengan sumber mengatakan kepada Reuters bahwa perubahan kebijakan di Beijing terkait COVID dapat terjadi paling cepat pada Rabu (7/12/2022).

Dalam hal RBA, "risiko tidak berubah, tetapi kami menganggap ini risiko kecil," tulis Ahli Strategi Commonwealth Bank of Australia, Carol Kong, dalam catatan klien.

"Kami memperkirakan RBA akan mengubah pedoman ke depan dengan cara yang halus namun signifikan dari 'berharap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut' menjadi 'kemungkinan akan menaikkan suku bunga lebih lanjut' atau 'bersedia menaikkan suku bunga lebih lanjut,' (yang) akan mengindikasikan RBA menganggapnya pada atau setidaknya mendekati akhir dari siklus pengetatan," mendorong Aussie lebih rendah.

"Tetapi setiap kerugian yang diinduksi RBA dalam dolar Australia mungkin terbukti berumur pendek sementara pasar tetap optimis tentang China keluar dari kebijakan COVID yang ketat," tambah Kong.

Baca juga: Yuan menguat 638 basis poin, menjadi 6.9746 terhadap dolar AS
Baca juga: Rupiah Selasa pagi melemah 72 poin


 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar