Minyak melambung di awal sesi Asia, dipicu penutupan pipa Keystone

Minyak melambung di awal sesi Asia, dipicu penutupan pipa Keystone

Ilustrasi: Ladang minyak Equinor di Johan Sverdrup, Laut Utara Norwegia. ANTARA/REUTERS/Nerijus Adomaitis/pri.

Singapura (ANTARA) - Harga minyak melambung di awal perdagangan Asia pada Jumat pagi, karena penutupan pipa minyak utama Kanada-ke-AS mengganggu pasokan, tetapi harga tetap mendekati level terendah Desember 2021 di tengah kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan permintaan global.

Harga minyak mentah berjangka Brent menguat 59 sen atau 0,8 persen, menjadi diperdagangkan di 76,74 dolar AS per barel pada pukul 01.15 GMT setelah turun 1,3 persen pada Kamis (8/12/2022).

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS terangkat 68 sen atau 1,0 persen, menjadi diperdagangkan di 72,14 dolar AS per barel setelah menetap 0,8 persen lebih rendah di sesi sebelumnya.

Berita tentang kecelakaan penutupan pipa Keystone TC Energy, Kanada di Amerika Serikat mendorong reli singkat pada Kamis (8/12/2022), tetapi harga akhirnya mereda karena pasar berpandangan bahwa penutupan akan singkat. Lebih dari 14.000 barel minyak mentah tumpah ke sungai di Kansas, menjadikannya salah satu tumpahan minyak mentah terbesar di Amerika Serikat dalam hampir satu dekade.

Baca juga: Harga minyak rebound, dipicu optimisme perubahan protokol COVID China

Berita itu tampaknya "hanya negatif jangka pendek untuk pasokan tetapi tidak mengubah apa pun dengan prospek permintaan minyak mentah yang memburuk", kata Analis OANDA, Edward Moya dalam sebuah catatan.

Harga WTI mendekati level 70 dolar AS, di mana pemerintahan Biden diharapkan mulai mempertimbangkan untuk mengisi ulang cadangan minyak strategis, tambahnya.

Penutupan pipa yang disebabkan tumpahan sebelumnya biasanya diperbaiki dalam waktu sekitar dua minggu, kata Analis RBC Capital, Robert Kwan, meskipun penutupan terbaru mungkin terbukti lebih lama karena melibatkan tumpahan ke sungai.

Harga minyak bersiap untuk membukukan penurunan mingguan terbesar dalam beberapa bulan, karena para pedagang memperkirakan akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum manfaat dari China yang melonggarkan kontrol COVID memenuhi permintaan.

Lonjakan infeksi kemungkinan akan menekan pertumbuhan ekonomi China dalam beberapa bulan ke depan, membawa rebound hanya pada tahun 2023, kata para ekonom.

Baca juga: Harga minyak naik tipis, kebangkitan China imbangi pembatasan Rusia

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar