Saham Asia dibuka naik, pasar tunggu kebijakan Fed & dolar mundur

Saham Asia dibuka naik, pasar tunggu kebijakan Fed & dolar mundur

Ilustrasi: Seorang pria mengenakan masker wajah pelindung COVID-19 berdiri di depan papan listrik yang menunjukkan Nikkei (atas di C) dan indeks saham negara lain di luar broker di distrik bisnis di Tokyo, Jepang. ANTARA/REUTERS/Kim Kyung-Hoon/aa.

Sydney (ANTARA) - Saham-saham Asia mengikuti Wall Street dibuka lebih tinggi pada Jumat pagi, di tengah harapan bahwa ekonomi China akan meningkat karena COVID-19 mereda, meskipun kehati-hatian menjelang seminggu penuh peristiwa berisiko, termasuk pertemuan kebijakan Federal Reserve (Fed), dapat membatasi sentimen.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,9 persen pada awal perdagangan, mendekati level tertinggi tiga bulan di awal pekan. Untuk minggu ini, juga diperkirakan naik 0,9 persen.

Nikkei Jepang menguat 1,1 persen. Indeks Hang Seng Hong Kong terangkat 1,2 persen, dengan pengembang daratan melonjak 4,0 persen. Namun, indeks saham unggulan China melihat keuntungan yang lebih lemah.

Perdana Menteri China Li Keqiang, dalam komentar yang dibawa oleh media pemerintah, mengatakan pada Kamis (8/12/2022) bahwa pergeseran China dalam kebijakan COVID akan memungkinkan ekonomi negara tersebut meningkat, sehari setelah pertemuan partai tingkat atas berjanji untuk fokus pada stabilisasi pertumbuhan sambil mengoptimalkan langkah-langkah pandemi.

Terlepas dari optimisme China, investor fokus pada angka inflasi harga produsen AS di kemudian hari untuk lebih banyak tanda tentang kesehatan ekonomi AS, setelah data semalam menunjukkan beberapa pelonggaran di pasar tenaga kerja, dengan klaim pengangguran mingguan naik moderat.

Saham AS mengakhiri penurunan beruntun baru-baru ini untuk rebound. indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,55 persen, S&P 500 naik 0,75 persen, dan Komposit Nasdaq bertambah 1,13 persen.

Data inflasi konsumen bulanan AS juga akan dirilis minggu depan, dengan para ekonom memperkirakan inflasi kemungkinan akan sedikit melambat menjadi 8,0 persen pada November dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan 8,2 persen pada Oktober.

Pasar berjangka memiliki kemungkinan yang hampir pasti bahwa Fed akan memperlambat kenaikan suku bunga menjadi 50 basis poin minggu depan, tetapi target suku bunga dana federal AS akan mencapai puncaknya sekitar 4,9 persen pada Mei mendatang.

"Perlambatan ini bukanlah sinyal bahwa tugas bank sentral hampir selesai... laju kenaikan yang lebih lambat memulai fase baru siklus pengetatan Fed," kata Kepala Ekonomi G3 ANZ, Brian Martin. "Dengan inflasi terbukti kaku dan pasar tenaga kerja masih mengapung, risiko prospek suku bunga terminal 5,00 persen kami berada di atas."

Analis di Barclays memperkirakan tujuan utama The Fed pada pertemuan ini adalah untuk melakukan transisi ke kenaikan yang lebih lambat tanpa mengurangi kondisi keuangan yang lebih luas.

"Dengan data aktivitas yang menunjukkan bahwa kenaikan Fed, hingga saat ini, memiliki daya tarik terbatas pada aktivitas, kami pikir FOMC akan mengikuti langkah tersebut dengan titik-titik hawkish untuk menegaskan kembali bahwa siklus kenaikan memiliki cara untuk pergi."

Baca juga: Saham Asia ditutup menguat, terangkat ekuitas China dan Hong Kong

The Fed, Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Inggris siap untuk mengumumkan keputusan suku bunga minggu depan ketika para pembuat kebijakan terus mengerem pertumbuhan ekonomi melalui tingkat yang lebih kuat untuk menggagalkan inflasi yang sangat tinggi.

Dolar AS turun 0,2 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada Jumat pagi, di atas penurunan 0,4 persen semalam. Mata uang aman greenback berada di jalur untuk menyelesaikan minggu dengan datar.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS naik semalam dan sebagian besar tetap stabil, setelah jatuh ke level terendah dalam tiga tahun di awal pekan karena ekspektasi pertumbuhan yang lebih lambat atau resesi akan membatasi kenaikan suku bunga.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun bertahan di 3,4819 persen, dibandingkan dengan penutupan AS di 3,493 persen. Imbal hasil dua tahun menyentuh 4,3139 persen, naik sedikit dari penutupan AS di 4,312 persen.

Kurva imbal hasil tetap yang paling terbalik sejak awal 1980-an di sekitar -83 basis poin, mengarah ke resesi AS dalam waktu dekat.

Di pasar minyak, harga naik setelah jatuh sehari sebelumnya di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi global akan menyebabkan berkurangnya permintaan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS meningkat 0,9 persen menjadi 72,11 dolar AS per barel, sementara minyak mentah Brent menetap di 76,15 dolar AS per barel, 1,0 persen lebih tinggi.

Emas sedikit lebih rendah. Emas spot diperdagangkan pada 1.788,99 dolar AS per ounce.

Baca juga: Minyak melambung di awal sesi Asia, dipicu penutupan pipa Keystone


 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar