Kurs dolar AS jatuh, aktivitas bisnis eropa yang optimis angkat euro

Kurs dolar AS jatuh, aktivitas bisnis eropa yang optimis angkat euro

Ilustrasi - Dolar Amerika Serikat. ANTARA/Reuters.

Jelas melihat pada PMI bahwa Fed telah mencegah ekspansi, tetapi ekonomi belum terpukul seperti yang dipikirkan banyak orang
New York (ANTARA) - Dolar melemah terhadap euro pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah data menunjukkan aktivitas bisnis zona euro membuat kejutan kembali ke pertumbuhan moderat pada Januari, sementara aktivitas bisnis Amerika Serikat (AS) menyusut selama tujuh bulan berturut-turut.

Sementara aktivitas bisnis AS menyusut pada Januari, penurunan moderat di seluruh sektor manufaktur dan jasa untuk pertama kalinya sejak September dan kepercayaan bisnis menguat saat tahun baru dimulai.

"Sepertinya sepotong data lain yang menunjukkan apa yang telah dikhotbahkan The Fed: ekonomi cukup tangguh untuk menghadapi lebih banyak kenaikan," kata Direktur Perdagangan Monex USA,Juan Perez, di Washington.

Fed fund berjangka hanya memperkirakan dua kenaikan suku bunga seperempat poin lagi oleh Fed ke puncak sekitar 5,0 persen pada Juni, sebelum mulai memangkas suku bunga di akhir tahun. Federal Reserve sendiri bersikeras masih memiliki kenaikan 75 basis poin.

"Jelas melihat pada PMI bahwa Fed telah mencegah ekspansi, tetapi ekonomi belum terpukul seperti yang dipikirkan banyak orang," kata Perez.

Baca juga: Dolar lesu ketika euro dekati puncak 9-bulan dan yen menguat

Namun, dolar yang secara singkat menguat terhadap euro setelah data AS, tergelincir untuk diperdagangkan lebih rendah pada hari itu, tidak jauh dari posisi terendah 9 bulan yang dicapai di sesi sebelumnya.

Euro 0,09 persen lebih tinggi di 1,0881 dolar, sedikit di bawah tertinggi 9 bulan di 1,0927 dolar yang disentuh pada Senin (23/1/2023).

Mata uang bersama didukung oleh data survei yang mendukung pandangan bahwa ekonomi zona euro melewati musim dingin dengan tekanan harga yang intens dengan cukup baik, kata para analis.

Survei menunjukkan aktivitas bisnis zona euro secara mengejutkan kembali ke pertumbuhan moderat pada Januari, dan aktivitas sektor jasa di Jerman berkembang untuk pertama kalinya sejak Juni, meskipun tekanan harga tetap kaku.

Perekonomian yang lebih kuat berpotensi memungkinkan Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga lebih agresif ketika mengatasi inflasi.

Baca juga: Euro capai puncak 9 bulan atas dolar AS, dipicu komentar "hawkish" ECB

"Tetapi jika (laporan) laba dan item-item lainnya memberikan pandangan negatif pada dunia, euro lebih cepat menderita akibat daripada dolar," kata Perez dari Monex USA.

Dolar naik mendekati level tertinggi 1 minggu terhadap yen, sebelum menyerahkan keuntungan tersebut untuk diperdagangkan turun 0,44 persen menjadi 130,095 yen.

Pekan lalu, dolar jatuh ke level 127,215 yen, terlemah sejak Mei, menjelang tinjauan kebijakan bank sentral Jepang (BoJ) di mana investor bertaruh bank sentral mungkin mengisyaratkan akhir dari program stimulusnya. Namun, BoJ membiarkan kebijakan tidak berubah, memberi dolar sedikit kelonggaran.

Sterling adalah salah satu mata uang utama dengan kinerja terburuk terhadap dolar, turun 0,34 persen hari ini menjadi 1,2334 dolar, setelah survei menunjukkan aktivitas ekonomi sektor swasta Inggris turun pada tingkat tercepat dalam dua tahun pada Januari.

"Ke depan, kami memperkirakan sterling akan mulai berkinerja buruk pada mata uang tetangga Eropa karena data ekonomi menyoroti perbedaan pertumbuhan yang melebar," kata Kepala Analisis Valas Monex Eropa, Simon Harvey.

Sementara itu bitcoin sedikit berubah pada 22.973 dolar AS, stabil setelah melonjak sekitar sepertiga nilainya sejak awal Januari, karena investor menghilangkan pesimisme setelah keruntuhan bursa kripto utama FTX.

Baca juga: Dolar melemah saat euro mendekati tertinggi 9-bulan, yen menguat


Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar