Dolar Australia melonjak, kiwi merosot setelah rilis data inflasi

Dolar Australia melonjak, kiwi merosot setelah rilis data inflasi

Ilustrasi - Uang kertas dolar Australia. ANTARA/REUTERS/Daniel Munoz/aa.

Kami memperkirakan suku bunga di Selandia Baru mencapai puncaknya pada 5,0 persen, bukan 5,5 persen...
Singapura (ANTARA) - Dolar Australia melonjak ke level tertinggi lebih dari lima bulan pada awal sesi Asia pada Rabu pagi, setelah data inflasi datang lebih panas dari yang diperkirakan, sementara kiwi tergelincir setelah inflasi kuartal keempat Selandia Baru naik lebih rendah dari perkiraan bank sentralnya.

Euro bertahan di dekat puncak sembilan bulan terhadap dolar, karena para pedagang menimbang prospek pertumbuhan yang lebih cerah untuk zona euro melawan tanda-tanda yang berkembang dari resesi AS yang menjulang.

Aussie naik 0,66 persen menjadi 0,7092 dolar AS, tertinggi sejak Agustus, setelah lonjakan inflasi yang mengejutkan ke level tertinggi 33 tahun pada kuartal terakhir menambah kasus Bank Sentral Australia (RBA) untuk terus menaikkan suku bunga.

Sementara itu kiwi turun hampir 0,6 persen menjadi 0,6469 dolar AS, setelah inflasi tahunan Selandia Baru sebesar 7,2 persen pada kuartal keempat berada di bawah perkiraan bank sentral sebesar 7,5 persen.

"Pesan utama yang kami ambil darinya adalah kami pikir kami telah melihat inflasi terburuk sekarang, dan kami pikir inflasi telah mencapai puncaknya," kata Kepala Ekonom  Kiwibank, Jarrod Kerr.

Baca juga: Inflasi Australia melonjak lagi, bakal banyak kenaikkan suku bunga

"Kami memperkirakan suku bunga di Selandia Baru mencapai puncaknya pada 5,0 persen, bukan 5,5 persen, yang dikatakan oleh Bank Sentral Selandia Baru (RBNZ) kepada kami, dan pasar suku bunga bereaksi terhadap perubahan pandangan itu."

Dalam mata uang lainnya, euro stabil di 1,0888 dolar, mendekati level tertinggi sembilan bulan pada Senin (23/1/2023) di 1,0927 dolar, karena ekonomi zona euro yang secara mengejutkan tangguh dan retorika hawkish dari pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) mendukung mata uang tunggal tersebut.

Data pada Selasa (24/1/2023) menunjukkan bahwa aktivitas bisnis zona euro secara mengejutkan kembali ke pertumbuhan moderat pada Januari, menunjukkan penurunan di blok tersebut mungkin tidak sedalam yang dikhawatirkan.

Ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut dari ECB juga membantu sentimen. Pembuat kebijakan berkomitmen untuk menjinakkan inflasi, tetapi terpecah pada ukuran pergerakan di luar kemungkinan kenaikan setengah poin persentase pada Februari.

Baca juga: Kurs dolar AS jatuh, aktivitas bisnis eropa yang optimis angkat euro

Di Amerika Serikat, prospek yang lebih suram terungkap sebagai tanda-tanda perlambatan ekonomi, sebagai akibat dari kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve tahun lalu mulai terlihat.

Aktivitas bisnis AS berkontraksi selama tujuh bulan berturut-turut pada Januari, meskipun penurunan tersebut moderat di seluruh sektor manufaktur dan jasa untuk pertama kalinya sejak September.

Terhadap sekeranjang mata uang, indeks dolar AS naik 0,01 persen menjadi 101,92, tidak jauh dari level terendah hampir delapan bulan minggu lalu di 101,51.

"(Data) hanya menegaskan bahwa untuk satu hal, ketahanan di Eropa... dan tantangan yang mereka hadapi dalam hal energi, tidak merugikan seperti yang diperkirakan beberapa orang, sementara pada saat yang sama, perlambatan di AS, dalam hal aktivitas, terlihat meluas," kata Ahli Strategi Mata Uang National Australia Bank, Rodrigo Catril.

Sterling tergelincir 0,15 persen menjadi 1,2322 dolar, sedangkan yen Jepang terakhir dibeli 130,24 per dolar.

Baca juga: Eurochambres: Ekonomi global 2023 akan hadapi tahun penuh tantangan
Baca juga: Saham Eropa dibuka melemah, data China picu kekhawatiran ekonomi


 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar