SIM palsu beredar di Pekanbaru

SIM palsu beredar di Pekanbaru

ILUSTRASI-SIM C dan SIM A. (antaralampung.com)

...beberapa orang yang mendatangi rumah menawarkan jasa pembuatan SIM..."
Pekanbaru (ANTARA News) - Surat Izin Mengemud yang diduga palsu beredar di Kota Pekanbaru, Riau, sebab ada pihak tertentu yang menawarkan pembuatan dengan cara cepat tanpa melakukan tes di kantor kepolisian setempat.

"Ada beberapa orang yang mendatangi rumah menawarkan jasa pembuatan SIM dengan harga Rp450.000 hingga Rp600.000 untuk SIM C (sepeda motor)," kata Anmal (37) warga Limbungan Baru, Kecamatan Rumbai Pesisir ditemui di Pekanbaru, Senin.

Dia mengatakan, tawaran lain adalah bila ingin membuat SIM A (untuk mobil) dengan tawaran harga sebesar Rp800.000 hingga Rp950.000.

Bapak dua anak asal Pariaman, Sumatera Barat itu mengatakan, tawaran itu datang dari seseorang kepada istrinya yang lagi di rumah di kawasan Perumnas Rumbai.

Namun tawaran serupa juga diterima M. Raban (30) warga Rejosari, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, oleh seseorang yang mengendarai sepeda motor.

Menurut dia, bahwa penawaran untuk pembuatan SIM itu dari rumah ke rumah seperti penjualan peralatan elektronika, tidak ada unsur pemaksaan.

Padahal sebelumnya, jajaran Reskrim Polresta Pekanbaru membekuk tiga pelaku sindikat pemalsuan SIM, masing-masing Ia (30), A (32) dan Aw (35) di lokasi berbeda.

Kapolresta Pekanbaru Kombes R. Adang Ginanjar membenarkan ada tiga pelaku sindikat pembuatan SIM palsu setelah petugas melakukan pengembangan dari Polres Dumai bahwa AW seorang sopir tertangkap ketika dalam razia.

Sedangkan dalam pengakuan AW bahwa dirinya mendapatkan SIM palsu itu dari seseorang di Pekanbaru.

Dalam pengakuan A dan AW kepada petugas bahwa SIM tersebut diperoleh dari Ia, kemudian dilacak maka akhirnya ditangkap di Jalan Sembilang, Kelurahan Limbungan Baru, Kecamatan Rumbai Pesisir.

Kapolres mengharapkan agar pemohon SIM datang langsung ke kantor polisi tanpa harus melalui orang lain dan harus hati-hati karena ada pihak tertentu menawarkan SIM dengan mudah. (A047/M008)

Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2013

Data terbaru COVID-19 di Riau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar