counter

Pendidikan perwira TNI tersedia untuk 29 putra Papua

Pendidikan perwira TNI tersedia untuk 29 putra Papua

Sebanyak 39 putra asli Papua lulusan SMA, mengikuti seleksi khusus untuk pendidikan calon perwira TNI di Biak, Papua, Senin (29/4). Setelah lulus seleksi calon perwira tersebut akan dididik di Akademi Militer, Magelang untuk TNI AD, Akademi Angkata Udara di Yogyakarta serta Akademi Angkatan Laut di Surabaya. (FOTO ANTARA/Muhsidin)

Biak (ANTARA News) - Markas Besar TNI pada tahun 2013 menyiapkan kuota 29 lulusan SMA putra asli Papua untuk pendidikan calon taruna perwira TNI di tiga angkatan darat, laut dan udara.

Ketua tim seleksi penerimaan calon perwira putra Papua, Kolonel Laut (P) Yuddy Subiantoro kepada ANTARA di Biak Selasa, mengakui, seleksi pendidikan calon perwira TNI khusus putra asli Papua berlangsung transparan serta bebas KKN.

"Putra Papua yang lulus seleksi pendidikan calon perwira TNI akan dididik selama empat tahun sesuai matra angkatan bersangkutan," ujar Kolonel Yuddy.

Ia mengatakan, untuk seleksi penerimaan calon perwira putra Papua tahun 2013 tersebar di Biak, Jayapura dan Sorong, Papua Barat.

Melalui rekruetmen khusus putra Papua ikut pendidikan calon perwira TNI, menurut Kolonel Yuddy, diharapkan pada beberapa tahun mendatang dapat melahirkan calon pemimpin TNI dari kalangan putra asli daerah.

"Peluang anak asli Papua menjadi perwira TNI sangat terbuka luas,  yang bisa mendapatkan peluang ini sedang diseleksi secara ketat tim Mabes TNI," ujarnya.

Berdasarkan data kuota 29 putra asli Papua disiapkan menjadi calon perwira TNI akan dibagi 20 angkatan darat, empat taruna angkatan udara empat serta lima taruna angkatan laut.

(M039)



Pertamina libatkan 20 kapal tanker amankan stok BBM di Papua

Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar