MUI bentuk peta dakwah selesaikan masalah nasional

MUI bentuk peta dakwah selesaikan masalah nasional

MUI (ANTARA News)

Pembentukan peta dakwah adalah agenda baru MUI pada 2013, yang sebelumnya tidak ada, karena adanya kondisi bangsa yang mendesak,"
Jakarta (ANTARA News) - Majelis Ulama Indonesia membentuk peta dakwah di tingkat nasional, regional, dan global dalam upaya menyelesaikan masalah nasional dan untuk mempererat persatuan bangsa.

"Pembentukan peta dakwah adalah agenda baru MUI pada 2013, yang sebelumnya tidak ada, karena adanya kondisi bangsa yang mendesak," ujar Ketua MUI Slamet Effendy Yusuf menjelang penutupan Rapat Kerja Nasional MUI di Jakarta, Sabtu.

Slamet mengatakan, pada peta dakwah tersebut, MUI menekankan beberapa hal dalam dakwah untuk mencapai tujuan nasional, yaitu melihat komposisi persebaran penduduk di Indonesia, Rakernas MUI mendorong program transmigrasi.

"Kami mendorong penyebaran penduduk, diaspora di dalam maupun luar negeri, sehingga rakyat Indonesia bisa berperan dalam terbangunnya peradaban di dunia," ujanya.

Kemudian, MUI juga akan melakukan pembinaan dakwah secara internal terkait keberagaman agama dan suku yang ada di Indonesia, sehingga dakwah bisa tetap berjalan, namun perdamaian tetap terjaga antarumat beragama.

Slamet mengemukakan, MUI akan melakukan kaderisasi pendakwah dengan menambah pengetahuan mereka tentang ilmu Agama Islam di Indonesia, maupun keindahan ilmu Agama Islam di negara lain.

Selain itu,  MUI akan melakukan pendeketan kepada masyarakat mengenai pentingnya program Keluarga Berencana (KB), karena berkaitan langsung dengan kesejahteraan mereka hidup di Indonesia.

"Dengan demikian, masyarakat tidak disibukkan dengan kepadatan penduduk di Indonesia, namun mereka akan lebih menyadari pentingnya KB dari sisi kesejahteraan," ujarnya.

Slamet menekankan, inti dari peta dakwah yang dibuat MUI tersebut dikaitkan dengan tanggung jawab untuk menjaga dan memperkuat integrasi nasional.

"Hal ini sangat strategis, karena menjadi satu model dakwah yang tetap menjaga hubungan kemajemukan. Jadi, dakwahnya jalan, tapi kerukunan tidak terganggu," katanya

(T.S038/B/N002/N002) 14-09-2013 22:30:41

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2013

Rakernas MUI mendorong NTB sebagai pusat wisata halal Internasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar