counter

50 calon haji asal Madiun batal berangkat

50 calon haji asal Madiun batal berangkat

Keberangkatan jamaah calon haji Indonesia. (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

Dari 50 calon haji yang batal berangkat tersebut, 46 orang di antaranya disebabkan karena pembatasan kuota haji
Madiun (ANTARA News) - Sebanyak 50 orang dari 259 calon haji asal Kabupaten Madiun, Jawa Timur, batal berangkat ke Tanah Suci pada tahun ini akibat pengurangan kuota haji dan mengundurkan diri.

Pelaksana Tugas Kasi Haji dan Umrah, Kantor Kementerian Agama Kabupaten Madiun, M.Tafrikhan, Selasa, mengatakan, mereka batal berangkat di antaranya karena imbas pembatasan kuota haji oleh Pemerintah Arab Saudi dan juga karena mengundurkan diri.

"Dari 50 calon haji yang batal berangkat tersebut, 46 orang di antaranya disebabkan karena pembatasan kuota haji dan empat orang lainnya karena mengundurkan diri," ujar M.Tafrikhan kepada wartawan.

Dengan demikian, lanjutnya, jumlah calon haji asal Kabupaten Madiun yang berangkat menunaikan ibadah haji tahun ini mencapai 209 orang.

"Para calon haji tersebut akan diberangkatkan ke embarkasi Juanda pada Selasa 24 September 2013 atau siang ini, dan dilepas langsung oleh kepala daerah serta keluarga masing-masing. Mereka tergabung dalam kelompok terbang 31 gelombang II dan berbarengan dengan calon haji dari Ngawi dan Surabaya," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Madiun Soelistyo Widyantono, mengatakan pemeriksaan kesehatan telah dilakukan di puskemas dan rumah sakit umum daerah setempat.

"Selain pemeriksaan kesehatan, para calon haji tersebut juga telah diberi vaksin meningitis dan influenza. Tapi, memang ada beberapa yang termasuk dalam kategori risiko tinggi," kata Soelistyo.

Ia menjelaskan, jumlah calon haji berisiko tinggi itu sebanyak 94 orang karena usianya lebih dari 60 tahun. Bahkan, beberapa di antara mereka ada yang menderita penyakit kronis seperti paru-paru dan jantung.

"Bagi yang berisiko tinggi diberi tanda tulisan merah di buku hijau atau buku kesehatan hajinya. Hal itu untuk memudahkan pemantauan tim medis yang ikut mendampingi ke Tanah Suci," tambahnya.

Adapun, usia calon haji tertua dari 209 orang tersebut adalah Dasuki (86) warga Desa Bangunsari, Kecamatan Dolopo. Sedangkan usia termuda adalah Mila Adyasari (27) warga Desa Ketawang, Kecamatan Dolopo.

Pewarta: Slamet Agus Sudarmojo
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2013

Empat orang haji tidak ikut di kloter terakhir

Komentar