kunjungan wisatawan pada libur panjang akhir pekan kemarin yang berkaitan dengan Hari Raya Waisak, rata-rata mencapai 6.000 orang per hari
Banjarnegara (ANTARA) - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Dinparbud) Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, memastikan larangan kegiatan tur studi yang dikeluarkan sejumlah pemerintah daerah tidak berdampak terhadap kunjungan wisata ke Banjarnegara, khususnya Kawasan Wisata Dataran Tinggi (KWDT) Dieng.

"Alhamdulillah kunjungan wisata ke Dieng hingga saat ini masih terpantau cukup tinggi," kata Kepala Dinparbud Kabupaten Banjarnegara Tursiman di Banjarnegara, Selasa.

Ia mengatakan wisatawan yang datang ke Dieng tidak hanya masyarakat umum, juga rombongan pelajar dari berbagai daerah di luar wilayah Banjarnegara.

Menurut dia, larangan kegiatan tur studi tersebut tidak bersifat umum dan tidak diberlakukan di setiap daerah karena masing-masing daerah mempunyai kebijakan sendiri.

"Kalau kami dari Dinas Pariwisata sebenarnya tidak boleh ada larangan seperti itu," katanya.

Baca juga: Dinparbud Banjarnegara-pokdarwis siapkan Dieng Cultural Festival 2024

Baca juga: Dinas: Cuaca ekstrem tidak halangi wisatawan berkunjung ke Dieng


Menurut dia, pokok permasalahan yang memunculkan larangan kegiatan tur studi sebenarnya bukan pada kebijakan tur studinya, melainkan faktor kelaikan kendaraan yang digunakan dan sebagainya.

Terkait dengan hal itu, dia mengharapkan kunjungan wisata ke Dieng tetap tinggi dan terus meningkat terutama pada masa liburan sekolah.

"Tingginya jumlah wisatawan yang berkunjung ke Dieng juga terlihat dari kunjungan wisatawan pada libur panjang akhir pekan kemarin yang berkaitan dengan Hari Raya Waisak, rata-rata mencapai 6.000 orang per hari," katanya.

Disinggung mengenai rencana penyelenggaraan Dieng Culture Festival (DCF) XIV Tahun 2024, dia mengatakan berdasarkan hasil rapat koordinasi dengan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Dieng Pandawa, kegiatan tersebut akan digelar pada 23-25 Agustus.

Menurut dia, tanggal penyelenggaraan DCF XIV Tahun 2024 tersebut ditetapkan setelah pihaknya mendapat kepastian bahwa seluruh proyek penataan KWDT Dieng telah selesai dilaksanakan pada bulan Juli.

"Mudahan-mudahan cuaca mendukung, termasuk fenomena frost atau embun beku yang biasa muncul pada puncak musim kemarau diharapkan dapat menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan," kata Tursiman.

Baca juga: Kemenparekraf-Bizhare fasilitasi pendanaan kepada Bobocabin

Baca juga: Komisi V DPR RI pantau penataan Kawasan Wisata Dieng Banjarnegara


 

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Agus Salim
Copyright © ANTARA 2024