Beijing (ANTARA) - Pemerintah China mendesak Uni Eropa untuk menghentikan investigasi atas mobil listrik China karena dapat berisiko mengganggu rantai pasok global.

"China mendesak Uni Eropa untuk menghentikan penyelidikan tersebut sesegera mungkin agar tidak mengganggu kerja sama ekonomi dan perdagangan China-UE serta stabilitas rantai industri dan pasokan," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning dalam konferensi pers di Beijing, Kamis.

UE meluncurkan penyelidikan antisubsidi terhadap impor kendaraan listrik berbasis baterai (battery electric vehicle/BEV) dari China pada Oktober 2023 setelah Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada September 2023 menuding bahwa kendaraan listrik China yang diimpor akan membanjiri Eropa dan mendistorsi pasar otomotif.

"Jika UE bersikeras melanjutkan penyelidikan, China tidak akan duduk diam dan hanya menonton. Kami akan mengambil segala tindakan yang diperlukan untuk secara tegas menjaga hak dan kepentingan kami," ungkap Mao Ning.

China, menurut Mao Ning, telah berulang kali menyatakan posisinya mengenai penyelidikan anti-subsidi UE terhadap impor kendaraan listrik dari China.

"Izinkan saya mengatakan bahwa sifat penyelidikan ini adalah bentuk proteksionisme. Ada banyak praktik dalam penyelidikan yang tidak dapat dibenarkan dan tidak konsisten dengan peraturan," tegas Mao Ning.

Tuduhan UE terhadap apa yang disebut sebagai subsidi oleh China juga tidak dapat dipertahankan.

Sebelumnya Menteri Perdagangan China Wang Wentao, dalam sebuah pertemuan meja bundar di Paris pada 7 April 2024 mengatakan bahwa perkembangan pesat para manufaktur kendaraan listrik China merupakan hasil dari inovasi teknologi yang berkesinambungan, sistem rantai pasokan yang mapan, serta persaingan pasar yang penuh, bukan karena subsidi.

Uni Eropa rencananya juga akan mengenakan tarif impor terhadap kendaraan listrik China namun penerapan tersebut ditunda setelah pemilihan Parlemen Eropa pada 9 Juni 2024.

Tarif sementara yang awalnya akan diumumkan pada 5 Juni 2024 akan menjadi kejutan besar yang mewakili biaya baru hingga miliaran dolar bagi produsen mobil listrik China namun ditunda terkait pemilihan Parlemen Eropa pada 6-9 Juni 2024.

Penerapan tarif itu merupakan hasil dari investigasi resmi diluncurkan pada 4 Oktober 2023 dan dapat memakan waktu hingga 13 bulan. Komisi Eropa dapat mengenakan bea anti-subsidi sementara sembilan bulan setelah dimulainya penyelidikan.

Komisi Eropa juga telah memperingatkan tiga produsen kendaraan listrik China bahwa mereka belum memberikan informasi yang cukup untuk penyelidikan anti-subsidi.

Baca juga: Beijing klaim produk otomotif China murah karena produksi efisien
Baca juga: Beijing peringatkan dampak penyelidikan EU pada mobil listrik China
Baca juga: China tidak puas atas penyelidikan antisubsidi EU untuk mobil listrik

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Atman Ahdiat
Copyright © ANTARA 2024