Program ini merupakan wujud nyata yang dilakukan Kemenperin dalam menyiapkan SDM industri andal dan terampil sesuai dengan kebutuhan industri saat ini
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian bekerja sama dengan PT Pupuk Kalimantan Timur (Kaltim) membuat program pendidikan vokasi di Politeknik ATI Makassar, Sulawesi Selatan, guna memacu kualitas sumber daya manusia (SDM) industri khususnya di wilayah timur Indonesia.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin Masrokhan di Jakarta, Minggu, mengatakan, pada tahun ini program tersebut diikuti 30 peserta yang seluruhnya berasal dari berbagai wilayah timur, yakni Bontang, Fakfak Papua Barat, Ternate, dan Nusa Tenggara Timur (NTT).

"Program ini merupakan wujud nyata yang dilakukan Kemenperin dalam menyiapkan SDM industri andal dan terampil sesuai dengan kebutuhan industri saat ini," kata dia.

Menurutnya, dalam program setara diploma satu (D1) tersebut peserta didik mendapatkan materi terkait pengembangan industri dengan komposisi yang saling berkaitan (link and match) sesuai dengan kebutuhan perindustrian di Indonesia.

Selain teori, para mahasiswa turut mendapatkan praktik dunia kerja di PT Pupuk Kaltim, serta menerima sertifikat praktik kerja industri (prakerin) dari perusahaan tersebut sebagai bentuk pengakuan telah mengikuti pendidikan selama waktu yang ditentukan.

Lebih lanjut, Direktur Keuangan dan Umum Pupuk Kaltim Qomaruzzaman menyampaikan program ini memberikan kesempatan untuk putra-putri terbaik Indonesia, khususnya dari kawasan timur Indonesia untuk mendapatkan pembekalan secara teori dan praktik di dunia industri.

"Merupakan kebanggaan tersendiri bagi kami, karena telah menjadi wadah untuk rekan-rekan semua mengasah keahlian, dan melahirkan SDM yang unggul di bidang teknik pengelasan," ujarnya.

Sebelumnya, Kementerian Perindustrian menjalin kerja sama pendidikan dan pelatihan vokasi industri dengan Malikal Zentrum Institute (MZI) yang merupakan representasi dari lembaga Senior Experten Service (SES) Jerman di Indonesia.

Kerja sama tersebut dikukuhkan dalam penandatanganan nota kesepahaman (MoU) tentang pengembangan pendidikan dan pelatihan vokasi industri yang diwakili oleh BPSDMI Kemenperin.

Ruang lingkup kerja sama tersebut, yakni diselenggarakannya pelatihan persiapan mengikuti program Ausbildung di Jerman bagi alumni unit pendidikan vokasi Kemenperin, serta promosi peluang kerja di industri Jerman.

Baca juga: Kemenperin gelar pelatihan vokasi perkapalan tingkatkan kompetensi SDM
Baca juga: Kemenperin buka Jalur Penerimaan Vokasi Industri tahap kelima
Baca juga: Kemenperin terapkan belajar berbasis produk cetak SDM inovatif

Pewarta: Ahmad Muzdaffar Fauzan
Editor: Kelik Dewanto
Copyright © ANTARA 2024