Andaikan diberi tambahan (kuota lagi), berarti akan mempercepat walaupun hanya beberapa tahun
Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengapresiasi pelayanan haji oleh pemerintah Arab Saudi yang menurutnya terus meningkat dan semakin baik.

Hal ini disampaikan Wapres dalam sesi wawancaranya dengan media Al Arabiya News Channel, sebagaimana video yang diunggah di akun YouTube Sekretariat Wakil Presiden.

"Pelayanan untuk jamaah kami cukup memperoleh perhatian. Saya menyampaikan apresiasi dan penghargaan kepada pemerintah Saudi, karena pemerintah Saudi pertama memberikan tambahan kuota untuk tahun ini dan juga telah menyiapkan pelayanan-pelayanan yang sangat baik, (termasuk) pelayanan pengurusan visa sehingga visa itu cepat sekali (keluarnya)," kata Wapres sebagaimana siaran pers di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Kemenag Lampung sebut 25 orang calhaj batal tunda 

Mantan Ketua MUI ini, menyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada pemerintah Arab Saudi atas tambahan kuota haji yang diberikan setiap tahun, serta peningkatan kualitas pelayanan visa dan fasilitas di Arafah dan Mina.

"Walaupun saya mengatakan pada beliau (pejabat Arab Saudi) bahwa Indonesia seharusnya ditambah lagi (kuotanya) karena di daerah-daerah harus menunggu hingga 50 tahun,” tuturnya.

Wapres mengungkapkan bahwa semangat masyarakat Indonesia untuk beribadah haji sangat tinggi, bahkan bagi mereka yang pernah melaksanakan umroh. Wapres mencermati di beberapa daerah masa tunggu haji sangat lama.

"Andaikan diberi tambahan (kuota lagi), berarti akan mempercepat walaupun hanya beberapa tahun," harapnya.

Lebih jauh pada kesempatan itu, Wapres memuji koordinasi yang sudah terjalin baik antara pemerintah Indonesia dan Arab Saudi.

Menurutnya, Menteri Haji Arab Saudi sendiri mengakui bahwa Indonesia termasuk negara dengan pengurusan administrasi yang sangat baik sehingga memudahkan koordinasi.

Baca juga: Imam dan khatib di Masjidil Haram diarahkan persingkat shalat Jumat

"Walaupun sudah baik, tetapi kita terus berusaha memperbaiki. Karena haji ini memindahkan orang dalam waktu yang singkat. Saya menyebutnya banyak muskilat, masalah baru. Dan itu terus kita usahakan supaya tidak ada di tahun depan," tegasnya.

Wapres juga mengapresiasi kemajuan pesat pembangunan infrastruktur di Madinah guna mendukung pelaksanaan ibadah haji. Termasuk, perbaikan hotel dan pengaturan transportasi yang semakin modern dan dinamis.

"Saya kira pembangunan yang paling cepat dan terus berkembang di dunia ini, salah satunya di Madinah. Ada perbaikan-perbaikan, penambahan hotel kemudian pengaturan-pengaturan selalu ada perbaikan, hal ini memudahkan orang untuk berhaji sehingga tidak terjadi penumpukan," ujarnya.

Wapres juga memuji peningkatan kapasitas lantai di Mina dan kelancaran transportasi di bandara baik di Jeddah maupun Madinah yang dapat menerima pesawat setiap lima menit.

“Melayani jemaah haji dalam jumlah besar, menurut saya bukanlah hal mudah, dan itu patut diapresiasi, dikasih acungan jempol, karena pelayanan yang terus berbenah menuju perbaikan-perbaikan setiap tahunnya,” ujar Wapres.

Baca juga: Simak kembali warta soal uji coba roket, kebijakan X soal pornografi

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Sambas
Copyright © ANTARA 2024