Pihak SANKO menyambut baik tawaran tersebut dan akan membicarakan hal ini lebih lanjut
Jakarta (ANTARA) - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengundang perusahaan besar asal Turki yakni SANKO Holding untuk memperluas cakupan bisnisnya ke sektor makanan dan minuman (mamin) serta energi terbarukan di Indonesia.
 
"Pihak SANKO menyambut baik tawaran tersebut dan akan membicarakan hal ini lebih lanjut,” kata Menperin Agus di Jakarta, Minggu.
 
Menurut dia, pembahasan mengenai perluasan cakupan bisnis ini dilakukan saat dirinya bertemu dengan pengusaha Turki saat kunjungan kerjanya pada 4-5 Juni 2024.
 
Disampaikannya ajakan untuk memperluas bisnis ke sektor mamin, yakni dengan melakukan investasi ke industri pengolahan tuna dan galangan kapal.

Hal ini mengingat SANKO akan mengembangkan budi daya tuna di Biak, Papua, serta membuat kapal pengolah tuna di Indonesia.
 
Sedangkan perluasan investasi ke sektor energi, Menperin mengundang anak perusahaan SANKO , yakni SANKO Energy untuk berinvestasi di bidang Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) yang saat ini memiliki tingkat utilisasi rendah.

Baca juga: Menperin: E-commerce jadi salah satu penopang kinerja industri tekstil

Baca juga: Indonesia bahas peningkatan kerja sama manufaktur dengan Turki


Itu karena SANKO Energy saat ini telah memiliki sejumlah pembangkit listrik dari hydroelectric, angin dan panas bumi dengan kapasitas terpasang sebesar 1.000 megawatt (MW).
 
"Terdapat sekitar 69 bendungan di Indonesia yang belum termanfaatkan secara optimal, sehingga menjadi peluang yang bisa dimanfaatkan SANKO Holding untuk mengembangkan lini energinya di Indonesia,” katanya.
 
Sebagai informasi SANKO Holding merupakan perusahaan manufaktur terbesar di Turki yang dikenal secara global sebagai penghasil tekstil, serta produsen energi terbarukan.
 
Korporasi tersebut mempekerjakan 14.000 tenaga kerja yang beroperasi di 11 sektor berbeda, serta mengekspor produknya ke lebih 100 negara. Adapun sektor unggulan dari SANKO meliputi industri tekstil, pengemasan, energi, konstruksi, semen dan bangunan, serta real estate.

Baca juga: Menperin Agus Gumiwang kunjungi Turki untuk bangun kemitraan strategis

Baca juga: Kemenperin tekankan pentingnya melanjutkan kebijakan TKDN

Pewarta: Ahmad Muzdaffar Fauzan
Editor: Agus Salim
Copyright © ANTARA 2024