Pada Senin 10 Juni 2024 pukul 00.42 WIB teramati guguran lava pijar di Gunung Semeru dengan jarak luncur 2.500 meter ke arah Besuk Kobokan
Lumajang, Jawa Timur (ANTARA) - Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Muhammad Wafid mengatakan awan panas dan guguran lava pijar masih terjadi di Gunung Semeru, namun secara visual jarang teramati karena terkendala dengan cuaca yang berkabut.

"Pada Senin 10 Juni 2024 pukul 00.42 WIB teramati guguran lava pijar di Gunung Semeru dengan jarak luncur 2.500 meter ke arah Besuk Kobokan," katanya dalam siaran pers yang diterima di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Senin.

Pengamatan secara visual pada pukul 00.00-06.00 WIB, lanjutnya, menunjukkan guguran lava pijar Gunung Semeru yang memiliki ketinggian 3.676 meter di atas permukaan laut (mdpl) terjadi sebanyak 28 kali dengan jarak luncur 1.000-2.500 meter ke arah Besuk Kobokan.

"Hal itu memperlihatkan bahwa aktivitas erupsi, awan panas, dan guguran lava pijar, masih terjadi. Selain awan panas, juga berpotensi terjadi aliran lahar mengingat curah hujan yang cukup tinggi di Gunung Semeru," tuturnya.

Baca juga: Gunung Semeru erupsi terus menerus, lontarkan abu vulkanik

Menurutnya, akumulasi material hasil erupsi (letusan dan aliran lava) berpotensi menjadi guguran lava pijar ataupun awan panas, kemudian material tersebut terendapkan di sepanjang aliran sungai yang berhulu di puncak Mahameru, berpotensi menjadi lahar ketika berinteraksi dengan air hujan.

"Selain itu interaksi endapan material guguran lava atau awan panas yang bersuhu tinggi dengan air sungai akan berpotensi terjadinya erupsi sekunder," katanya.

Ia menjelaskan jumlah gempa yang terekam menunjukkan aktivitas kegempaan Gunung Semeru masih tinggi, terutama gempa letusan, guguran, dan harmonik.

Adanya gempa vulkanik dalam dan harmonik yang masih terekam mengindikasikan masih adanya suplai di bawah permukaan Gunung Semeru bersamaan dengan pelepasan material ke permukaan serta adanya proses penumpukan material hasil letusan di sekitar Kawah Jonggring Saloko.

Baca juga: Gunung Semeru erupsi disertai guguran lava pijar

"Berdasarkan hasil analisis dan evaluasi, maka tingkat aktivitas Gunung Semeru tetap pada Level III atau Siaga dengan rekomendasi yang disesuaikan dengan potensi ancaman bahaya terkini," ujarnya.

Untuk itu masyarakat diimbau tidak melakukan aktivitas apapun di sektor tenggara, di sepanjang Besuk Kobokan sejauh 13 kilometer dari puncak (pusat erupsi).

Di luar jarak tersebut, kata dia, masyarakat juga diimbau tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai pada sepanjang Besuk Kobokan, karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak.

Kemudian warga juga dilarang beraktivitas dalam radius lima kilometer dari kawah/puncak Gunung Api Semeru, karena rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar).

Masyarakat juga diminta mewaspadai potensi awan panas, guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru, terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat, serta potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan.

Baca juga: Jatim resmikan selesainya tanggul dan jembatan terdampak lahar Semeru

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Risbiani Fardaniah
Copyright © ANTARA 2024