Pelemahan rupiah masih berlanjut sejalan dengan tensi dari eksternal yang meningkat.
Jakarta (ANTARA) -
Nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar AS pada perdagangan Rabu diperkirakan berlanjut melemah di tengah pasar menunggu rilis data inflasi inti Amerika Serikat (AS) pada Mei 2024
 
Pada awal perdagangan pagi, rupiah dibuka merosot 12 poin atau 0,07 persen menjadi Rp16.303 per dolar AS dari sebelumnya sebesar Rp16.291 per dolar AS.
 
"Pelemahan rupiah masih berlanjut sejalan dengan tensi dari eksternal yang meningkat," kata analis pasar uang Bank Mandiri Reny Eka Putri kepada ANTARA di Jakarta.
   
Saat ini, investor sedang menunggu rilis data inflasi inti AS pada Mei 2024 yang diperkirakan akan menurun menjadi 3,5 persen year on year (yoy) pada Mei 2024 dari 3,6 persen yoy pada April 2024.
 
Para pelaku pasar juga akan mengantisipasi hasil pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) Juni 2024 untuk mengetahui arah kebijakan bank sentral AS atau The Fed selanjutnya.
 
Pada FOMC Juni 2024 diperkirakan bank sentral AS masih akan menahan Fed Funds Rate (FFR) pada kisaran 5,25 persen hingga 5,50 persen.
 
Berdasarkan perkiraan pasar, penurunan suku bunga bank sentral AS, FFR, pertama pada 2024 baru akan terjadi pada November 2024 dengan probabilitas penurunan sebesar 46,1 persen dan penurunan kedua pada Desember 2024 dengan probabilitas sebesar 40,9 persen.
 
Penundaan penurunan FFR terjadi akibat masih tingginya inflasi AS yang sulit turun menuju target bank sentral AS yang sebesar 2 persen.

Baca juga: Presiden: Kurs rupiah Rp16.300 per dolar AS masih posisi yang baik
 
Pada Mei 2024, tingkat pengangguran AS naik menjadi 4 persen dari 3,9 persen dan jumlah non-farm payrolls pada Mei 2024 meningkat melebihi ekspektasi, mencapai 272 ribu pada Mei 2024 dari 165 ribu pekerjaan pada April 2024.
 
Data terbaru AS terkait ketenagakerjaan menggeser ekspektasi pemangkasan suku bunga The Fed. Di tengah ketidakpastian global yang masih tinggi, para investor masih menunggu FOMC Juni 2024 dan rilis terbaru Fed Guidance.
 
 Reny menuturkan aliran dana asing masih terus keluar dari pasar Indonesia dan pelemahan rupiah terhadap dolar AS masih berlanjut. Dari domestik, musim pembayaran dividen masih mendorong meningkatnya permintaan dolar AS.
 
Dalam jangka pendek, ia memproyeksikan rupiah akan cenderung bergerak ke kisaran Rp16.100 per dolar AS hingga Rp16.300 per dolar AS.
 
Sementara itu pada perdagangan hari ini, ia memperkirakan rupiah bergerak di kisaran Rp16.260 per dolar AS sampai dengan Rp16.315 per dolar AS.

Pewarta: Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Nusarina Yuliastuti
Copyright © ANTARA 2024