Changsha (ANTARA) - Guangzhou Railway Group melaporkan mulai 15 Juni, Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou akan beroperasi dengan kecepatan standar 350 kilometer per jam.

Waktu tempuh antara Changsha dan Guangzhou akan dipangkas menjadi hanya 1 jam 59 menit, sehingga penumpang dapat benar-benar merasakan kenyamanan "makan mi beras di kereta serta menikmati teh pagi saat mereka tiba," dan integrasi daerah tengah itu ke dalam Kawasan Teluk Besar pun semakin cepat.

"Lingkaran transportasi selama dua jam ini akan menciptakan kesan kota yang menyatu, sehingga menjadikannya lebih nyaman, dan orang-orang dari Provinsi Guangdong dan Hunan akan semakin sering mengunjungi kerabat dan kawan mereka," kata Profesor Zeng Xing dari Universitas Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Hunan.

Huang Jiaxin, seorang mahasiswa di Changsha, mengatakan bahwa waktu tempuh ke Guangzhou kini berkurang setengah jam dengan kereta cepat, sehingga terasa lebih santai untuk mengunjungi tempat-tempat wisata populer seperti Menara Guangzhou dan Resor Wisata Chimelong. Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou memiliki total jarak tempuh operasi 1.069 kilometer.

Sebagai salah satu rute penumpang tersibuk di China, Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou mulai beroperasi pada Desember 2009 dan telah mengangkut total 1,685 miliar penumpang per Mei 2024.

Jalur ini dengan cepat memperluas radius ekonomi dan kehidupan di Delta Sungai Mutiara, Changsha-Zhuzhou-Xiangtan, dan klaster perkotaan Wuhan, serta secara efektif mempromosikan transfer industri di kawasan Delta Sungai Mutiara. Kota-kota di sepanjang Jalur Kereta Cepat Xiang-E pun terus menarik investasi.
 
   Kota-kota di sepanjang Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou, seperti Yueyang, Changsha, Hengyang, dan Chenzhou di Provinsi Hunan menjadi kota-kota baru kereta cepat, distrik baru kereta cepat, dan kawasan industri bermunculan bagaikan jamur yang muncul setelah hujan. Selama 15 tahun terakhir, Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou telah melahirkan sabuk ekonomi industri yang sangat besar. Di Changsha, Kota Baru Wuhan-Guangzhou telah terbentuk, berpusat di sekitar Stasiun Kereta Api Selatan Changsha dan mencakup layanan perdagangan, keuangan, konsultasi, dan pameran berkualitas tinggi. Di Hengyang, arus penumpang harian di Stasiun Kereta Timur Hengyang mencapai lebih dari 20.000 orang, menjadikannya pusat transportasi penumpang terbesar kedua di Provinsi Hunan setelah Stasiun Kereta Selatan Changsha. Saat ini, Stasiun Kereta Timur Hengyang telah menarik banyak perusahaan dari Delta Sungai Mutiara dan Changsha-Zhuzhou-Xiangtan untuk berinvestasi serta mendirikan pabrik di daerah sekitarnya.   Menurut statistik awal, kota-kota di sepanjang Jalur Kereta Cepat Guangdong-Hunan-Hubei telah melaksanakan lebih dari 15.000 proyek yang berkaitan dengan transfer industri dari Delta Sungai Mutiara, dengan total investasi melampaui 1 triliun yuan (1 yuan = Rp2.245) selama 15 tahun terakhir.
 
   Menurut statistik awal, kota-kota di sepanjang Jalur Kereta Cepat Guangdong-Hunan-Hubei telah melaksanakan lebih dari 15.000 proyek yang berkaitan dengan transfer industri dari Delta Sungai Mutiara, dengan total investasi melampaui 1 triliun yuan (1 yuan = Rp2.245) selama 15 tahun terakhir


"Hanya dengan adanya industri, kota-kota dapat berkembang. Dengan transfer industri berskala besar dari Delta Sungai Mutiara, proses urbanisasi di sepanjang Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou telah dipercepat, dan pembangunan perkotaan mengalami akselerasi. Sejak dibukanya jalur kereta cepat, kota-kota besar di sepanjang Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou menjadi mutiara yang bersinar," kata Zeng Xing.

Saat ini, banyak penduduk di daerah Guangzhou-Shenzhen yang berencana memperluas tujuan perjalanan akhir pekan mereka dari Guangdong utara ke Hunan dan Hubei selatan, dan antusiasme penduduk Hong Kong yang melakukan perjalanan ke utara juga meningkat.

Platform media sosial dipenuhi dengan panduan perjalanan tentang Changsha. "Di pagi hari, saya masih minum kopi di Hong Kong, dan siang harinya, saya sudah menyantap babi goreng pedas di Changsha." Setelah Shenzhen dan Guangzhou, Changsha menjadi salah satu pilihan populer untuk perjalanan akhir pekan dan liburan bagi penduduk Hong Kong.

Xie Yu, seorang profesor di Sekolah Partai Shenzhen, meyakini bahwa efek kota serupa yang dihasilkan oleh pengoperasian Jalur Kereta Cepat Wuhan-Guangzhou akan semakin mengubah ruang kerja, kehidupan, konsumsi, dan aktivitas rekreasi masyarakat.

Hal ini akan mempercepat pembangunan koridor transportasi utama di daerah tengah, mempromosikan redistribusi fungsi antara kota dan hubungan terkoordinasi antara klaster perkotaan, serta mendorong pembangunan daerah sekitarnya.


 

Pewarta: Xinhua
Editor: Hanni Sofia
Copyright © ANTARA 2024