Jakarta (ANTARA) - Departemen Kehakiman Amerika Serikat (DOJ) mengajukan gugatan kepada Adobe dengan tuduhan penipuan konsumen karena menyembunyikan biaya penghentian awal dan membuat proses pembatalan langganan menjadi sulit.

TechCrunch, Senin (17/6), melaporkan dalam keluhan yang diajukan, DOJ menyatakan bahwa "Adobe telah merugikan konsumen dengan mendaftarkan mereka ke dalam rencana langganan utama yang paling menguntungkan tanpa mengungkapkan syarat-syarat penting dari rencana tersebut dengan jelas".

Pemerintah AS mengatakan bahwa Adobe mendorong konsumen untuk memilih langganan "tahunan yang dibayar bulanan" tanpa memberi tahu mereka bahwa pembatalan rencana tersebut pada tahun pertama akan dikenakan biaya ratusan dolar.

Adobe hanya mengungkapkan biaya penghentian awal ketika pelanggan mencoba membatalkan dan menjadikan biaya penghentian awal tersebut sebagai "alat retensi yang kuat" dengan menjebak konsumen dalam langganan yang tidak lagi mereka inginkan, menurut keluhan tersebut.

Baca juga: Adobe izinkan AI pihak ketiga digunakan pada proses penyuntingan video

"Saat pendaftaran, Adobe menyembunyikan syarat-syarat materi dari rencana langganan model pembayaran alternatifnya dalam cetakan kecil dan di balik kotak teks opsi dan tautan, memberikan pengungkapan yang dirancang agar tidak terlihat dan yang kebanyakan konsumen tidak pernah lihat," menurut keluhan tersebut.

"Adobe kemudian menghalangi pembatalan dengan menggunakan proses pembatalan yang memberatkan dan rumit".

Adobe mengatakan bahwa mereka berencana untuk menolak klaim tersebut di pengadilan.

"Pelayanan berlangganan adalah cara yang nyaman, fleksibel, dan efektif biaya untuk memungkinkan pengguna memilih rencana yang paling sesuai dengan kebutuhan, jadwal, dan anggaran mereka," kata Penasihat Umum dan Kepala Petugas Kepercayaan Adobe Dana Rao dalam sebuah pernyataan.

"Prioritas kami adalah selalu memastikan pelanggan kami memiliki pengalaman yang positif. Kami transparan dengan syarat dan ketentuan dari perjanjian langganan kami dan memiliki proses pembatalan yang sederhana," dia menambahkan.

Keluhan DOJ mengatakan bahwa Adobe telah melanggar undang-undang federal AS yang dirancang untuk melindungi konsumen. Pemerintah AS mencari "bantuan injunktif, hukuman sipil, bantuan moneter yang adil, serta bantuan lainnya".

Adobe beralih ke model langganan pada 2012 dan mulai mengharuskan konsumen membayar untuk mengakses perangkat lunaksecara berulang. Sebelumnya, pengguna dapat mengakses perangkat lunak perusahaan setelah membayar biaya satu kali.

Langganan menyumbang sebagian besar pendapatan perusahaan, menurut Komisi Perdagangan Federal (FTC), yang meluncurkan gugatan serupa terhadap Amazon tahun lalu, dengan mengatakan bahwa Amazon "sengaja" mempersulit pelanggan layanan Prime untuk membatalkan langganan mereka.

Baca juga: Adobe ungkap alat "Teks-ke-Musik" yang didukung AI

Baca juga: Amazon Music hadirkan Maestro, fitur pembuatan daftar putar dengan AI

Baca juga: Apple dikabarkan bakal hadirkan iPhone dan Macbook versi lebih tipis

Penerjemah: Fathur Rochman
Editor: Natisha Andarningtyas
Copyright © ANTARA 2024