Jakarta (ANTARA) - Donald Sutherland, aktor senior asal Kanada yang membintangi film “The Hunger Games” meninggal dunia di Miami, Amerika Serikat pada usia 88 tahun.

Melansir Variety pada Kamis (20/6), selama lebih dari setengah abad, aktor pemenang Emmy dan Golden Globe itu menerima Oscar kehormatan pada tahun 2017 karena perannya sebagai penjahat, antihero, pemeran utama romantis, dan figur mentor.

Profilnya meningkat dalam dekade terakhir dengan peran pendukungnya sebagai Presiden Snow yang jahat dalam franchise “The Hunger Games”.

Pria jangkung, kurus, dan berwajah panjang itu juga menjadi ikon tandingan budaya dengan film-film seperti “The Dirty Dozen”, “MASH”, “Klute”, dan “Don't Look Now”, hingga kemudian menikmati kesuksesan yang produktif dan karir yang luas dalam film “Ordinary People” serta “Without Limits”.

Baca juga: Donald Sutherland "Hunger Games" akan dapat penghargaan Oscar

Baru-baru ini, dia muncul sebagai Hakim Parker di serial “Lawmen: Bass Reeves” dan dalam serial “Swimming With Sharks” pada tahun 2022.

Peran berulang lainnya termasuk serial “Undoing” dan “Trust,” di mana dia berperan sebagai J. Paul Getty, dan menampilkan “Ad Astra” dan “The Burnt-Orange Heresy”.

Sutherland memenangkan aktor pendukung Emmy untuk “Citizen X” HBO pada tahun 1995 dan juga dinominasikan pada tahun 2006 untuk miniseri Lifetime “Human Trafficking”.

Setelah apa yang disebut Sutherland sebagai “karir kecil yang berkelok-kelok”, termasuk peran dalam film horor berbiaya rendah seperti “Castle of the Living Dead” tahun 1963 dan “Die! Mati! My Darling!,” ia mendapat peran sebagai salah satu dari enam terbawah dalam “The Dirty Dozen” tahun 1967.

Baca juga: Aktor Kenneth Mitchell meninggal di usia 49 tahun akibat ALS

Sutherland mengatakan kepada Guardian pada tahun 2005 bahwa dia awalnya memiliki satu baris dalam film tersebut, sampai Clint Walker menolak untuk memainkan adegan yang mengharuskan dia untuk menyamar sebagai seorang jenderal. Menurut Sutherland, sutradara Robert Aldrich yang tidak mengetahui namanya tiba-tiba menoleh ke arahnya dan berkata, “Kamu! Dengan telinga yang besar! Anda melakukannya!".

Peran cerdik ini sangat cocok untuk Sutherland, yang memiliki senyuman serigala dan pesona kekanak-kanakan yang menarik perhatian produser Ingo Preminger, yang memerankannya sebagai ahli bedah anti-otoriter Kapten “Hawkeye” Pierce dalam film komedi sukses besar tahun 1970-an “MASH”.

“MASH” mengubah Sutherland, dan lawan mainnya Elliott Gould, yang berperan sebagai Kapten “Trapper” John, menjadi bintang besar.

Namun para aktor yang terikat tradisi mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan pendekatan improvisasi dan seringkali kacau yang dilakukan sutradara Robert Altman.

Baca juga: Aktor ikonik Namkoong Won meninggal pada usia 90 tahun

Menurut Sutherland, Altman mencoba memecatnya selama pengambilan gambar tetapi Preminger tetap teguh.

Dalam wawancara Playboy tahun 1976, Altman memberikan pandangan berbeda, mengingat Sutherland menyukai gaya penyutradaraannya. “Improvisasinya sangat mendalam. Dia aktor yang hebat,” kata Altman.

Sutherland juga ikut membintangi Gould dalam film komedi hitam yang terinspirasi oleh Alan Arkin tahun 1971, “Little Murders” dan sekali lagi dalam film “SPYS” yang disutradarai Irvin Kershner tahun 1974.

Dalam film aksi Perang Dunia II tahun 1970 “Kelly’s Heroes,” Sutherland bergabung dengan Clint Eastwood, memerankan Sersan Oddball, seorang komandan tank proto-hippie yang memiliki pemikiran yang tidak masuk akal namun mencuri perhatian. (Sutherland bergabung kembali dengan Eastwood di “Space Cowboys” tahun 2000, kali ini berperan sebagai mantan pilot jagoan).

Selanjutnya dengan “Klute” tahun 1971, sebuah film thriller/studi karakter yang disutradarai oleh Alan J. Pakula dan dibintangi oleh Jane Fonda, Sutherland muncul sebagai pemeran utama romantis yang kredibel.

Baca juga: Aktor Adan Canto meninggal dunia usia 42 tahun

Dia memerankan seorang detektif bermasalah yang jatuh cinta dengan seorang gadis panggilan (Fonda) yang dia lindungi dari seorang pembunuh sadis.

Fonda kemudian memberi penghargaan kepada Sutherland atas penampilan aktris terbaiknya yang memenangkan Oscar, karena "semua perasaan intens yang saya alami" dengannya.

Keduanya sedang menjalin hubungan cinta pada saat itu, dan hubungan tersebut memicu politik antiperang Sutherland.

Dia terlibat dengan Vietnam Veterans Against the War dan bersama dengan Peter Boyle dan Howard Hesseman, Fonda dan Sutherland mengadakan pertunjukan keliling yang disebut FTA (Free the Army, yang dikenal sebagai F**k the Army).

Pentagon gagal dalam upayanya menjauhkan pasukan dari pertunjukan hingga FBI mengawasi Sutherland dan Fonda.

Diketahui, Sutherland lahir di Saint John, Kanada. Ia belajar di Akademi Musik dan Seni Drama London sebelum mendapatkan peran dalam acara TV dan film Inggris seperti “The Avengers” dan “The Saint”.

Bintang dan sutradara “The Saint” Roger Moore merekomendasikan dia kepada produser “The Dirty Dozen,” dan setelah kesuksesan film itu dia pindah ke Hollywood.

Sutherland meninggalkan istrinya Francine Racette, putra Roeg, Rossif, Angus, dan Kiefer, putri Rachel, dan empat cucu.

Baca juga: Aktor Tom Wilkinson di film "The Full Monty" tutup usia ke-75 tahun

Penerjemah: Adimas Raditya Fahky P
Editor: Siti Zulaikha
Copyright © ANTARA 2024