BMKG: kabut asap Riau capai Singapura

BMKG: kabut asap Riau capai Singapura

Ilustrasi seorang warga bersepeda di tengah kabut asap akibat kebakaran hutan. (ANTARA/Sheravim)

Dalam tiga hari kedepan kami pesimis akan turun hujan"
Pekanbaru (ANTARA News) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan asap sisa kebakaran lahan dan hutan di Provinsi Riau sudah sampai ke Singapura akibat perubahan arah angin di lapisan atas atmosfer.

"Pada lapisan atmosfer di ketinggian 7.000 sampai 10.000 kaki ada fortex yang membuat asap beralih arah. Jadi Singapura sudah terpengaruh asap dari Riau, tapi baru berupa asap tipis," kata Staf BMKG Stasiun Pekanbaru, Ardhitama, kepada Antara di Posko Satgas Tanggap Darurat Asap di Pekanbaru, Minggu.

Ia mengatakan, ada kecenderungan asap juga akan lebih pekat ke arah Selat Malaka karena ada bibit badai di bagian Utara Filipa yang bisa memengaruhi arah angin. Kondisi tersebut kemungkinan akan terjadi pada akhir Maret dan Mei.

"Sejauh ini, angin masih bertiup dari arah Timur Laut ke Barat Daya sehingga asap bergerak ke Sumatara Barat dan hingga Bengkulu," ujarnya.

Ia mengatakan, BMKG memprakirakan dalam tiga hari kedepan peluang hujan akan sangat kecil di Riau. Hujan lokal dengan skala ringan hanya terjadi di bagian Barat Riau.

"Dalam tiga hari kedepan kami pesimis akan turun hujan," katanya.

Berdasarkan data BMKG Pekanbaru, pantauan satelit Terra & Aqua pada Minggu pagi menunjukan ada 98 titik panas di Pulau Sumatera yang seluruhnya berada di Riau.

Asap pekat hingga kini masih terus menyelimuti Kota Pekanbaru yang lagi-lagi mengganggu penerbangan. Otoritas Bandara Sultan Syarif Kasim II menyatakan sekitar 12 penerbangan mengalami penundaan akibat asap.

Sebabnya, jarak pandang menurun hingga tinggal 800 meter dan berbahaya bagi aktivitas penerbangan.

Pewarta:
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Komentar