Bagir Manan pertanyakan pembahasan RUU KUHAP-KUHP

Bagir Manan pertanyakan pembahasan RUU KUHAP-KUHP

Bagir Manan (ANTARA/Rridhwan E)

Purwokerto (ANTARA News) - Mantan Ketua Mahkamah Agung Bagir Manan mempertanyakan pembahasan Rancangan Kitab Undang-Undang Kitab Hukum Acara Pidana dan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana oleh DPR menjelang Pemilihan Umum 2014.

"Bulan depan pemilihan umum. Saya katakan, apakah masih arif, apakah masih bijaksana, DPR membahas RUU ini (KUHAP dan KUHP, red.), sedangkan dua undang-undang itu namanya saja kitab," katanya, di Purwokerto, Selasa.

Bagir Manan mengatakan hal itu kepada wartawan usai menghadiri pengukuhan Prof.Dr.H. Muhammad Fauzan, S.H., M.Hum. dan Prof.Dr. Agus Raharjo, S.H., M.Hum. sebagai Gurubesar Fakultas Hukum Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto di Gedung Soemardjito Unsoed, Purwokerto.

Menurut dia, kitab berarti undang-undang yang memiliki arti sangat besar.

"Apalagi dua undang-undang tersebut menyangkut prinsip hak asasi orang, sehingga harus dibahas dengan penuh kehati-hatian," katanya.

Menurut dia, RUU tersebut sebenarnya sudah puluhan tahun disiapkan tetapi baru sekarang dibahas oleh DPR.

Padahal, kata dia, satu bulan lagi akan dilaksanakan pemilihan umum.

Dalam kesempatan tersebut, Bagir menyarankan peraturan terobosan untuk menyelesaikan kebekuan pembahasan RUU KUHAP terutama soal penyadapan.

Menurut dia, perlu ada peraturan yang lebih spesifik tentang penyadapan.

"Salah satu hak asasi manusia yakni kebebasan berkomunikasi," katanya.

Meskipun demikian, dia mengatakan bahwa penyadapan bisa dilakukan sepanjang untuk kepentingan hukum.

Menurut dia, penyadapan harus diatur secara spesifik, misalnya siapa yang boleh menyadap dan kapan orang mulai boleh menyadap, apakah saat penyidikan apa penyelidikan.

"Itu harus dipastikan. Jangan sampai ada orang tidak berdosa tapi disadap," kata dia.

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Polisi bubarkan aksi massa di gedung DPR

Komentar