Umat Hindu di Mataram arak ogoh-ogoh

Umat Hindu di Mataram arak ogoh-ogoh

Ilustrasi--Pawai Ogoh-Ogoh. Seorang umat Hindu berpakaian adat Bali mengikuti pawai Ogoh-ogoh (patung simbol kejahatan). (FOTO ANTARA/Zabur Karuru)

Mataram (ANTARA News) - Umat Hindu di Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, dan Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, mengarak sekitar 120 ogoh-ogoh (boneka raksasa dengan wajah menyeramkan) pada pawai menjelang Hari Raya Nyepi, Tahun Baru Saka 1936.

Ketua Dewan Ogoh-ogoh Kota Mataram (DOM) I Nyoman Artha Kusuma, mengatakan, tradisi ritual pawai ogoh-ogoh yang dilaksanakan setahun sekali, tepatnya sehari menjelang Hari Raya Nyepi oleh umat Hindu itu bermakna mengusir roh-roh jahat agar tidak mengganggu kehidupan manusia, sekaligus menyeimbangkan bhuwana alit dan bhuwana agung (alam mikrokosmos dan makrokosmos).

"Budaya arak-arakan ogoh-ogoh itu tetap mengutamakan etika, estetika serta tetap mengedepankan nilai-nilai moral, sehingga layak untuk ditampilkan di Kota Mataram, yang memiliki motto maju, religius dan berbudaya," ujarnya.

Ia menekankan pawai ogoh-ogoh itu bukan hanya dimaknai dari aspek budaya, tetapi juga wahana kebersamaan dengan umat beragama lainnya.

Pawai ogoh-ogoh itu digelar Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kota Mataram di Jalan Pejanggik, Kota Mataram.

Boneka raksasa itu diusung dan diarak yang diwarnai dengan aksi-aksi berputar membuat suasana semakin meriah dan semarak.

Ogoh-ogoh dibuat dengan beragam bentuk menyeramkan tingginya sekira dua hingga tiga meter dengan menghabiskan dana sekitar Rp1,5--2 juta/unit dengan waktu pembuatan kurang lebih dua minggu.

Pelaksanaan pawai ogoh-ogoh itu dalam pengawasan aparat kepolisian yang berjaga-jaga di berbagai lokasi strategis. Berbagai komponen masyarakat memadati setiap lokasi yang dilewati kelompok pengusung ogoh-ogoh.

Tahun ini, tema pawai ogoh-ogoh menekankan jalinan kerukunan antarumat beragama di Kota Mataram yang religius dan berbudaya.

Pelibatan sebanyak 120 ogoh-ogoh itu dikoordinir oleh 100 orang koordinator dari Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, dan Lombok Tengah.

Pewarta: Anwar Maga
Editor: Desy Saputra
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Nyepi, pawai ogoh ogoh di Bali ditiadakan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar