counter

Tiga petugas KPPS meninggal saat hitung suara

Tiga petugas KPPS meninggal saat hitung suara

Anggota KPU Sigit Pamungkas (ANTARA)

Jakarta (ANTARA News) - Komisioner Komisi Pemilihan Umum Pusat Sigit Pamungkas, Kamis, mengatakan tiga petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) meninggal dunia pada saat proses pemungutan dan penghitungan suara.

"Laporan yang saya dapatkan ada tiga orang petugas KPPS meninggal dunia, di Lampung, Bengkulu dan Sumatera Barat," kata Sigit.

Di Lampung, Ketua KPPS di Kecamatan Sukadana, Lampung Timur meninggal dunia setelah tidak sadarkan diri pada saat proses pemungutan suara berlangsung.

Sementara itu, Ketua KPPS di Kecamatan Pauh, Kota Padang, meninggal dunia ketika sedang menjalankan tugas penghitungan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 15, Kelurahan Limau Manis Selatan.

"Lalu ada Anggota KPPS di TPS 9 Kelurahan Lingkar Barat, Kecamatan Gading Cempaka, Kota Bengkulu, atas nama Bapak Yusirwan yang meninggal dunia sekitar pukul 19.00, ketika melakukan penghitungan suara," tambah Sigit.

Pemerintah Kota Bengkulu akan memberikan santunan kepada keluarga petugas KPPS bernama Nursiwan, yang meninggal saat bertugas.

"Almarhum meninggal saat menjalankan tugas, dia berdedikasi tinggi karena meninggal saat menjalankan tugas negara, dan Pemerintah Kota Bengkulu berencana akan memberikan uang duka kepada keluarga yang ditinggalkan," kata Wali Kota Bengkulu, Helmi Hasan di Bengkulu.

Sementara itu, Komisioner KPU Kota Bengkulu Sri Hartati mengatakan korban terlihat dalam keadaan sehat sejak pagi hari sebelum proses pemungutan suara dimulai.

"Sampai sore saat penghitungan surat suara almarhum masih dalam keadaan bugar. Kami, KPU Kota Bengkulu, sangat berduka dengan berpulangnya salah seorang petugas KPPS kami," katanya.

Nursiwan (52) sempat mengalami mual hingga pingsan. Dia lalu dibawa ke Rumah Sakit Tiara Sella, namun nyawanya tidak tertolong.

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Desy Saputra
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Mahasiswa KKN dan magang akan bertugas sebagai KPPS

Komentar