Sulteng matangkan rencana ekspansi pasar cokelat batang

Sulteng matangkan rencana ekspansi pasar cokelat batang

Cokelat batangan (FOTO ANTARA/Iggoy el Fitra)

Dua hal yang kita sepakati yakni perbaikan kualitas bahan baku, kakao dan perluasan lahan untuk skala industri besar.
Palu (ANTARA News) - Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) mematangkan kembali rencana pengembangan pasar cokelat batangan untuk industri kecil menengah setelah lima bulan beroperasinya pabrik olahan kakao skala kecil di daerah itu.

Kepala Bidang Industri Dinas Koperasi UMKM, Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulawesi Tengah Awaludin di Palu, Kamis, mengatakan pihaknya sudah membahas rencana tersebut dengan Dinas Perkebunan provinsi.

"Dua hal yang kita sepakati yakni perbaikan kualitas bahan baku, kakao dan perluasan lahan untuk skala industri besar," katanya.

Awaludin mengatakan kualitas produksi cokelat batangan sangat ditentukan kualitas bahan bakunya. Sementara dari beberapa bahan baku yang masuk ke pengolahan industri kualitasnya masih rendah sehingga kadang cokelatnya terasa asam.

Awaludin mengakui permintaan cokelat batangan di industri pengolahan milik pemerintah itu masih kurang sehingga perlu dilakukan ekspansi pasar.

Selain melayani industri kecil menengah dalam binaan Dinas Koperasi, UMKM, Perindustrian dan Perdagangan, pemerintah juga akan memberikan ruang kepada industri di luar binaan itu.

"Nanti kita juga akan sosialisasi ke industri hotel sehingga mereka juga bisa melirik cokelat produk kita sendiri," katanya.

Awaludin mengatakan sosialisasi itu belum dilakukan sebelum adanya kepastian pasokan baku berkualitas baik. "Takutnya nanti kita kewalahan sehingga kita perkuat dulu di dalam kita sendiri," katanya.

Industri olahan yang terletak di Banua Cokelat, Jalan Setia Budi tersebut, merupakan bantuan pemerintah pusat dengan kapasitas produksi 40 kilogram.

Beberapa mesin pengolah memiliki kapasitas dan perlakuan berbeda-beda mulai dari mesin sangrai, pengupas sampai mesin pecampur. Kapasitas mesin sangrai hanya 15 kilogram dan mesin pencampur 40 kilogram. Kapasitas 15 kilogaram bahan baku biasanya dikerjakan selama dua hari dan menghasilkan 12 kilogram cokelat batangan.

Hingga kini jumlah produksi industri tersebut belum tetap karena permintaan masih rendah.

Namun biasanya jika ada acara seperti ekspo dan Hari Nusantara beberapa waktu lalu permintaan lumayan banyak.

(A055)

Pewarta: Adha Nadjemuddin
Editor: Ella Syafputri
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Permintaan tuna olahan dan ikan beku meningkat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar