Jokowi akan hapus UN SD dan SMP

Jokowi akan hapus UN SD dan SMP

Calon Presiden nomor urut dua, Joko Widodo (tengah) melakukan dialog dengan sejumlah perwakilan guru saat Lokakarya Peningkatan Kualitas dan Kesejahteraan Guru di Gedung Hermes Palace, Medan, Sumatera Utara, Selasa (10/6). (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

Medan (ANTARA News) - Calon Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan akan menghapuskan Ujian Nasional (UN) untuk tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) jika dirinya terpilih menjadi presiden.

"UN SD dan SMP lebih baik tidak ada. Sedangkan untuk SMA UN tetap ada tapi jangan dipakai sebagai patokan kelulusan tapi untuk pemetaan kualitas pendidikan," kata Jokowi di depan forum Lokakarya Peningkatan Kualitas Guru di Hermes Palace Mall, Medan, Sumatera Utara, Senin.

Hal tersebut dikatakan Jokowi karena menurutnya Ujian Nasional tidak bisa dijadikan patokan untuk penilaian kualitas sumber daya manusia (SDM).

"Saya berkali-kali sampaikan kurikulum kita harus dievaluasi. Ke depan, anak SD jangan dibebani dengan pengetahuan, 78 persen kurikulum SD itu harusnya tentang pembangunan karakter, etika dan budi pekerti," kata Jokowi.

Pelajaran karakter, menurut Jokowi seharusnya dimasukkan ke dalam kurikulum SMP dengan perbandingan 60:40 persen, sedangkan SMA 80:20 persen.

Pemilihan presiden 9 Juli 2014 diikuti dua pasang kandidat yakni Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Jokowi sebut Sandi Uno sebagai kandidat capres 2024

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar