Aset BNI tembus Rp400 triliun

Aset BNI tembus Rp400 triliun

Dirut BNI Gatot M Suwondo (ANTARA/Prasetyo Utomo)

Jakarta (ANTARA Newsntara) - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk mencapai total aset menembus Rp400 triliun pada semester I-2014, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp343,79 triliun.

"BNI mencatat pertumbuhan aset yang menggembirakan antara lain dengan tembus ke level Rp407,82 triliun pada semester I-2014 atau tumbuh 18,6 persen," kata Direktur Utama BNI Gatot M Suwondo saat paparan kinerja di Jakarta, Kamis.

Gatot mengatakan, kenaikan total aset ditopang oleh pertumbuhan DPK sebesar 19,1 persen dari Rp263,82 triliun pada semester I-2013 menjadi Rp314,19 triliun pada semester I-2014.

Pihaknya juga menjaga kualitas DPK dengan fokus utama pada penghimpunan dana murah.

"Beberapa inisiatif yang dilakukan antara lain adalah meningkatkan transaksi e-banking BNI yang sudah dikembangkan fiturnya dan diperkuat dengan kerja sama dengan pihak ketiga," ujar Gatot.

Selain itu, lanjut Gatot, BNI juga menjadi pionir di BUMN dalam berbagai transaksi treasuri seperti yang dilakukan dengan Garuda Indonesia, yaitu kerja sama Cross Currency Swap (CCS). BNI juga memperkuat Treasury Regional Area (TRA) sebagai upaya mendekatkan pelayanan treasuri BNI di daerah

BNI juga menjadi bank pertama di Indonesia yang mengoperasikan Mobile Point-of-Sales (m-POS) bekerjasama dengan Telkomsel. Fasilitas yang lebih fleksibel dibandingkan EDC ini sudah mendapatkan klien pertamanya, yaitu Equity Life Indonesia.

"Langkah ini diharapkan akan mendorong peningkatan frekuensi transaksi keuangan melalui BNI," kata Gatot.

Sumber pendapatan jasa (fee based income) lainnya yang juga berkontribusi pada pembentukan laba BNI adalah Trade Finance yang pada semester I-2014 mencatatkan volume pelayanan senilai 8 miliar dolar AS (untuk transaksi Ekspor) dan 7,5 miliar dolar AS (untuk transaksi Impor) atau meningkat dibandingkan Semester I - 2013 yang mencapai 6,7 miliar dolar AS (untuk transaksi Ekspor) dan 6,4 milar dolar AS (untuk transaksi Impor).

Gatot menambahkan, upaya peningkatan frekuensi transaksi di BNI juga dilakukan dengan terus menambah jumlah outlet dan ATM. Jumlah outlet BNI pada bulan Juli 2014 telah mencapai 1.722 outlet yang tersebar di 34 provinsi dan 384 kabupaten/ kota atau meningkat dibandingkan Semester I - 2013 yang mencapai 1.651 outlet. Adapun jumlah ATM yang tercatat adalah sebanyak 11.221 unit atau meningkat 32 persen dibandingkan Semester I - 2013 yang mencapai 8.441 unit. (*)

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Komentar