Mantan PM Inggris Tony Blair didaulat jadi "ikon gay"

Mantan PM Inggris Tony Blair didaulat jadi "ikon gay"

Mantan PM Inggris Tony Blair (FOTO ANTARA)

Statusnya sebagai duta hak gay tidak bisa dipungkiri
London (ANTARA News) - Mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, Jumat, didaulat menjadi salah satu dari "ikon gay" utama dalam 30 tahun belakangan sebagai bentuk pengakuan atas upayanya bagi pengakuan hak kaum pencinta sejenis itu.

Majalah "Gay Times" memberi penghargaan kepada politisi itu dalam ulang tahun ke-30 media tersebut.

Blair (61), yang menang mutlak dalam pemilihan umum tahun 1997 merupakan kepala pemerintahan Partai Buruh yang berhaluan kiri selama 10 tahun kemudian.

Pada masa pemerintahannya, ia memperkenalkan kemitraan sipil, penurunan usia persetujuan homoseksual setara dengan pasangan heteroseksual, dan penghapusan "pasal 28" yang melarang pemerintah "mempromosikan homoseksualitas".

"Statusnya sebagai duta hak gay tidak bisa dipungkiri," kata "Gay Times".

"Pengakuan hukum bagi orang-orang trans, kemitraan sipil, melarang majikan dari memecat Anda karena siapa yang Anda cintai dan menjadikan homofobia kejahatan rasial - mereka semua terjadi pada masa pemerintahan Blair," katanya seperti dikutip AFP.

Blair menyambut baik gelar "ikon gay" itu, dengan mengatakan bahwa dia bangga atas karyanya pada hak-hak gay, yang dianggapnya bagian dari warisannya.

"Saat saya tumbuh dewasa dalam politik, saya tidak menyukai kemunafikan di mana orang harus menyembunyikan identitas mereka sendiri. Dan saya melihat rasa sakit yang mereka miliki dalam kehidupan, karena mereka tidak bisa menjadi diri mereka," kata Blair.

Penerjemah: GNC Aryani

Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar