Bentrokan malam tahun baru di perbatasan India-Pakistan, lima tewas

Srinagar, India (ANTARA News) - Pasukan perbatasan India menewaskan empat tentara kementerian dalam negeri Pakistan pada malam Tahun Baru, mengakhiri tahun 2014, di mana bentrokan antara tetangga bersenjata nuklir telah meningkat dan harapan untuk rekonsiliasi memudar.

Insiden Rabu, di perbatasan internasional di Jammu dan Kashmir, diikuti pembunuhan di awal hari dari penjaga perbatasan India, kata seorang perwira senior dari Pasukan Keamanan Perbatasan (BSF) India.

"Kami telah membalas efektif ... empat penjaga Pakistan telah tewas di sepanjang Perbatasan Internasional di sektor Samba malam ini," kata Rakesh Sharma, Inspektur Jenderal BSF untuk Perbatasan Jammu.

"Karena penjaga Pakistan menderita korban, mereka melambaikan bendera putih, meminta BSF untuk menghentikan penembakan sehingga mereka dapat mengangkat mayat orang-orang yang tewas. Kami berhenti menembak setelah ada mereka permintaan," kata Sharma.

Bentrokan perbatasan telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, berharap bahwa pencairan singkat dalam hubungan setelah Perdana Menteri India Narendra Modi terpilih Mei akan menyebabkan menenangkan situasi.

Kekerasan terburuk terjadi lebih jauh ke utara terutama di wilayah Muslim Lembah Kashmir, di mana militan separatis menewaskan 11 tentara India dan polisi pada awal Desember, kerugian terburuk
dalam enam tahun.

Jammu dan Kashmir mengadakan pemilihan negara pada Desember di mana Partai Bharatiya Janata Modi mencatat kemenangan. Sementara meninggalkan partai mayoritas, yang hasilnya bisa membuka jalan untuk membentuk koalisi dengan partai daerah, demikian Reuters melaporkan.

(H-AK/H-AK)

Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar