117 siswa alami keracunan makanan jajanan di Tasikmalaya

117 siswa alami keracunan makanan jajanan di Tasikmalaya

Sejumlah pasien menjalani perawatan medis di Aula Kantor Kelurahan Cigantang, Kecamatan Mangkubumi, Tasikmalaya, Jawa Barat, Kamis (5/2). Sebanyak 60 siswa SDN Cigantang I dan II keracunan dan 6 anak harus dirawat di RSUD akibat keracunan yang diduga akibat makanan jajanan sekolah. (ANTARA FOTO/Adeng Bustomi)

Bandung (ANTARA News) - Kepolisian Resor Kota Tasikmalaya, Jabar, mencatat siswa Sekolah Dasar Negeri 2 Cigantang, Tasikmalaya, korban keracunan diduga dari makanan jajanan sekolah mencapai 117 orang.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polresta Tasikmalaya AKP Rusdiyanto kepada wartawan, Kamis, mengatakan kasus tersebut sedang diselidiki dengan memintai keterangan korban juga pedagang di sekolah.

"Ada empat pedagang sudah diperiksa," kata Rusdiyanto.

Ia menjelaskan, empat pedagang makanan itu mengaku sudah biasa berjualan di depan sekolah yaitu makanan seperti otak-otak, ciken, bakso goreng, cilok, dan lainnya.

Terkait makanan tersebut mengandung bahan berbahaya yang merugikan konsumen, kata dia, belum dapat dipastikan karena harus dilakukan uji laboraatorium.

"Kami sudah mengambil sampel makanan dan diserahkan ke Dinas Kesehatan. Kami menunggu hasil laboraorim, apakah makanan mengandung bahan berbahaya atau tidak," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Tasikmalaya Cecep Zainal Kholis mengatakan 117 siswa SD Negeri 2 Cigantang, Kecamatan Mangkubumi itu sebagian sudah dipulangkan atau rawat jalan.

Sementara yang masih dirawat, kata Cecep, sebanyak 22 siswa di Pukskesmas dan enam siswa dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Sukardjo Tasikmalaya.

"Sekarang yang masih dirawat 22 siswa di Puskesmas dan Aula Kelurahan Cigantang, enam dirawat di RSU dan sisanya sudah pulang," katanya.

Ia mengatakan, Dinas Kesehatan mengalami kesulitan untuk mencari dan memeriksa makanan yang dikonsumsi siswa ke uji laboratorium, karena diketahui siswa makan jajanan sekolah harinya berbeda.

"Siswa mengaku jajanan dikonsumsi bukan pada hari ini," katanya.

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2015

311 warga Buton keracunan makanan, Dinkes tetapkan KLB

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar