Indonesia dan Tiongkok buru teroris Xinjiang di Poso

Beijing (ANTARA News) - Pemerintah Indonesia dan Tiongkok tengah memburu beberapa teroris Uyghur, wilayah otonomi Uyghur-Xinjiang, Tiongkok, yang telah memasuki Poso, Sulawesi Tengah.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Saut Usman dan mitranya yang diwakili Wakil Menteri Keamanan Umum Tiongkok Meng Hongwei, sepakat untuk saling bertukar data dan fakta tentang keberadaan para teroris tersebut.

Keterangan resmi yang diperoleh ANTARA di Beijing, Selasa, menyebutkan dalam pertemuannya dengan Meng Hongwei di Beijing, Kepala BNPT mengemukakan para teroris asal Xinjiang, termasuk jaringan teroris internasional yang bermain di Poso.

Mereka menggunakan jalur imigrasi melalui Myanmar, Thailand Selatan, dan Malaysia selanjutnya menggunakan paspor Turki masuk wilayah wilayah Indonesia diawali dengan Medan, dengan dalih mencari suaka, katanya seperti disampaikan Kepala Fungsi Politik KBRI Beijing Sugeng Wahono.

Saut menambahkan, selanjutnya mereka menuju Puncak, Bogor, untuk bergabung dengan sejumlah orang-orang Timur Tengah lalu menuju Poso.

Dari sembilan orang Uyghur yang masuk ke Poso, empat berhasil kami tangkap, dua melarikan diri ke Malaysia dan tiga lainnya ke hutan di Poso.

Empat orang yang tertangkap, dalam keterangan awal mengaku berasal dari Uyghur, namun dalam keterangan lanjutan mereka tidak mengakui asal usul mereka dari Xinjiang dan berkeras mengatakan berasal dari Turki.

"Hal itu menyulitkan kami untuk mengungkap jaringan teroris empat orang tersebut, karena menggunakan paspor Turki dan telah bergabung jaringan teroris internasional, dan mereka sangat tertutup," ungkap Saut.

Terkait itu, BNPT telah menyerahkan data keempat orang Uyghur tersebut berupa sidik jari dan DNA, nomor telepon selular serta kartu anjungan tunai mandiri sebuah bank asal Tiongkok, untuk dijadikan bahan pihak Kementerian Keamanan Publik Tiongkok, melakukan pendalaman penyelidikan keberadaan empat orang teroris itu.

Keempat orang Uyghur yang berhasil ditangkap tersebut, kini berada dalam tahanan Polri. Berdasar data BNPT saat ini tercatat sekitar seribu orang Uyghur yang berada di Malaysia.

Pewarta: Rini Utami
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar