SAAB AB yakin Indonesia prospektif untuk Gripen

SAAB AB yakin Indonesia prospektif untuk Gripen

Pesawat tempur JAS39 Gripen D diterbangkan pilot uji SAAB AB, Fredrik Muchler, di sarana uji coba pabrikan pesawat tempur itu, di Linkoping, Swedia, Rabu waktu setempat. JAS39 Gripen dapat mendarat pada jarak hanya 500 meter sejak "touch down" dengan biaya operasi rendah, sekitar 4.600 dolar Amerika Serikat perjam pada semua aspek. (www.antaranews.com/Ade P Marboen)

Stockholm, Swedia (ANTARA News) - Deputi CEO SAAN AB, Lennart Sindahl, yakin Indonesia sangat prospektif sebagai basis bisnis produk persenjataan pesawat tempur JAS39 Gripen 




SAAB AB, kata dia kepada www.antaranews.com, di Stokholm, Swedia, Rabu waktu setempat, memiliki skema pengembangan teknologi, riset dan pengembangan, serta inovasi yang bisa disesuaikan dengan keperluan negara pengguna. 




Indonesia sedang mempertimbangkan pesawat tempur pengganti F-5E/F Tiger II buatan Amerika Serikat yang berasal dari generasi ’80-an. 




JAS39 Gripen buatan SAAB AB menjadi salah satu calon kontestan yang juga berhadapan dengan beberapa pesaing, di antaranya Sukhoi Su-35 Flankers, F-16 Block 60 Fighting Falcon, dan Eurofighter Typhoon. 




Di antara semuanya, cuma dua yang bermesin tunggal, yaitu JAS39 Gripen dan F-16 Fighting Falcon. JAS39 Gripen merupakan pesawat tempur perdana Swedia yang dicoba diperkenalkan kepada Indonesia. 




“Salah satu pilar penting kami adalah pelibatan perusahaan setempat yang berarti mereka menjadi mitra kami. Ini yang kami lakukan di manapun kami berada,” kata Lindahl.




Pewarta: Ade P Marboen
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Bom latih pesawat TNI AU jatuh di perkebunan warga

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar