Virus flu burung semakin menyebar di Amerika Serikat

Virus flu burung semakin menyebar di Amerika Serikat

ilustrasi Pegawai pemerintahan prefektur dan pekerja lainnya mengenakan pakaian pelindung saat membasmi ayam di kota Taragi, Jepang, prefektur Kumamoto. (REUTERS/Kyodo)

Chicago (ANTARA News) - Jumlah ternak unggas di Amerika Serikat tertular flu burung naik pada Selasa setelah negara bagian Iowa mendapati korban pertama, sementara Minnesota menemukan delapan kasus tambahan, kata keterangan Departemen Pertanian setempat.

Iowa menjadi negara bagian ke-12 pada tahun ini mendapati unggas terpapar flu H5N2. Virus tersebut dapat membunuh kawanan unggas dalam satu peternakan dalam 48 jam.

Sebanyak 22 peternakan kalkun di Minnesota --negara bagian penghasil terbesar kalkun-- terpapar flu H5N2 dalam enam pekan. Jumlah itu melebihi setengah dari 43 peternakan di seluruh Amerika Serikat tertular flu burung sejak awal tahun ini, kata data Departemen Pertanian.

Peternakan terpapar flu burung akan dikarantina, sementara unggasnya akan dimusnahkan, kata keterangan Departemen Pertanian.

Sebelum ditemukan delapan kasus baru di Minnesota, produsen unggas di negara bagian itu telah kehilangan sekitar 900.000 kalkun yang bernilai 15.7 juta dolar AS karena mati akibat flu burung. Kalkun-kalkun itu termaksa dimusnahkan untuk mencegah penyebaran flu, kata Asosiasi Peternak Kalkun Minnesota.

Secara keseluruhan, peternak di Minnesota memproduksi 46 juta kalkun setiap tahunnya.

Infeksi flu burung di Amerika Serikat kemudian memicu negara-negara konsumen kalkun--termasuk Meksiko dan Tiongkok--membatasi impor dari Amerika Serikat yang setiap tahunnya mengekspor unggas dan telur senilai 5,7 milyar dolar AS.

Unggas yang diproduksi oleh peternak swasta besar seperti Butterball LLC, Cargill Inc dan anak perusahaan Hormel Foods Corp terpaksa dimusnahkan akibat terjangkit virus pada tahun ini.

Unggas yang tengah bermigrasi tempat diduga menyebar virus flu burung saat mereka terbang dari ke bagian utara setelah menghabiskan musim dingin di bagian selatan.

Hingga kini belum ada laporan adanya manusia yang terjangkit flu burung di Amerika Serikat, demikian Reuters.

(Uu.G005)

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2015

RSUD Sanglah kendalikan Resistensi Mikroba

Komentar