Legislator harapkan PLN bangun PLTMH di Kalbar

Legislator harapkan PLN bangun PLTMH di Kalbar

ILUSTRASI (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A.)

Jika pasokan listrik di Kalbar tidak bisa dipenuhi, tentu industri akan sulit masuk. Karena pertumbuhan industri itu harus didukung oleh beberapa faktor, di antaranya listrik dan infrastruktur jalan yang harus memadai,"
Pontianak (ANTARA News) - Anggota DPR RI dari Dapil Kalimantan Barat, Michael Jeno mengharapkan PLN segera membangun Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan industri.

"Jika pasokan listrik di Kalbar tidak bisa dipenuhi, tentu industri akan sulit masuk. Karena pertumbuhan industri itu harus didukung oleh beberapa faktor, di antaranya listrik dan infrastruktur jalan yang harus memadai," kata Jeno di Pontianak, Jumat.

Dari informasi yang ia dapat, sejauh ini sudah banyak investor yang ingin berinvestasi di Kalbar. Namun selalu saja terhambat oleh pasokan listrik yang tidak memadai.

"Contohnya ada investor yang akan membuat industri pengalengan ikan, karena potensi ikan di Kalbar lumayan baik. Namun itu tidak bisa dilakukan karena pasokan listriknya tidak ada," tuturnya.

Demikian dengan beberapa industri perhotelan yang akan masuk di Kalbar, juga terhambat karena tidak ada pasokan listrik.

Dirinya mengaku sudah beberapa kali mengatakan dalam berbagai forum bahwa PLN harus bisa mencari alternatif energi lain untuk menghasilkan listrik.

"Karena jika menggunakan diesel atau batu bara, jelas biaya yang dikeluarkan untuk bahan bakar sangat besar, makanya PLN sulit untuk menambah daya dan mengembangkan usahanya," katanya.

Jeno menambahkan, potensi air terjun yang ada pada beberapa daerah perhuluan di Kalbar cukup menjanjikan untuk dikembangkan sebagai pembangkit listrik tenaga air. Menurutnya, PLN bisa memanfaatkan potensi tersebut untuk memenuhi kekurangan kebutuhan listrik di provinsi itu.

"Berdasarkan informasi yang saya dapat dari Kementerian Energi, saat ini ada enam provinsi di Indonesia yang memiliki potensi untuk dibangun PLTMH," kata Jeno.

Enam provinsi tersebut di antaranya Papua, meliputi sungai Memberamo, Derewo, Ballem, Tuuga, Wiriagar/Sun, Kamundan dan Kladuk dengan total potensi mencapai 12.725 megawatt (MW).

Potensi terbesar lainnya yaitu Kalimantan Timur, meliputi sungai Kerayan, Mentarang, Tugu, Mahakam, Boh, Sembakung dan Kelai dengan total potensi mencapai 6.743 MW.

"Sedangkan empat provinsi lain yang memiliki potensi adalah Sulawesi Selatan, Kalimantan Barat, Sumatera Utara dan Aceh," katanya.

Pewarta: Rendra Oxtora
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar