Bareskrim Polri bantu teknologi ungkap prostitusi artis

Bareskrim Polri bantu teknologi ungkap prostitusi artis

Kabareskrim Polri Komjen Pol. Budi Waseso. (ANTARA FOTO/Reno Esnir)

Bareskrim cuma back up"
Jakarta (ANTARA News) - Badan Reserse dan Kriminal Mabes Polri memberi bantuan teknologi kepada Polres Jakarta Selatan untuk mendukung pengungkapan kasus prostitusi artis yang melibatkan mucikari berinisial RA.

"Untuk mendalami kasus supaya lebih cepat terungkap secara keseluruhan menggunakan alat-alat IT," kata Kepala Badan Reserse dan Kriminal Mabes Polri Komisaris Jenderal Budi Waseso di Polres Jakarta Selatan, Senin.

Budi mengatakan bahwa Bareskrim akan menyerahkan proses penyidikan pada wilayah yang bersangkutan, namun pihaknya akan turun tangan bila dimintai bantuan.

"Bareskrim cuma back up," ujar dia. 

Budi menilai proses pengusutan kasus prostitusi ini berlangsung dengan baik. 

"Bagus, dan ini masih bisa berkembang, artinya bisa diungkapkan lebih luas lagi," ujar dia. 

Mucikari RA memiliki daftar berisi 200 nama perempuan yang diduga terlibat dalam praktik prostitusi yang dipesan oleh para klien dari berbagai kalangan, termasuk pengusaha. 

Budi enggan mengomentari kemungkinan adanya klien prostitusi dari kalangan pejabat. 

"Nanti penyidik ini yang akan mengembangkan, sekarang kan masih terus didalami," ujar dia. 

Budi menambahkan kedatangannya selain untuk memberi dukungan moral dan teknis kepada jajaran Polres Jakarta Selatan agar dapat segera menyelesaikan kasus juga merupakan upaya mencapai target program 100 Hari Kapolri Badrodin Haiti. 

"Kita juga bekerja dalam pencapaian target itu," imbuh dia. 

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar