Sejumlah perusahaan di Karawang melanggar ketentuan ketenagakerjaan

Sejumlah perusahaan di Karawang melanggar ketentuan ketenagakerjaan

Ribuan buruh Tangerang memblokir jalan utama di Jalan Sudirman, Tanah Tinggi, Kota Tangerang, Banten, menuntut kenaikan Upah Minimum Kota (UMK) (ANTARA FOTO/Lucky R)

Karawang (ANTARA News) - Sejumlah perusahaan di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, masih ada yang melanggar ketentuan ketenagakerjaan seperti memberikan upah di bawah upah minimum kabupaten.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Karawang Suroto mengatakan, sesuai dengan pendataan sementara terdapat 12 perusahaan yang masih memberikan upah murah.

Dari 12 perusahaan tersebut, satu diantaranya sudah ditangani jajaran Polres Karawang atas dugaan melanggar tindak pidana perburuhan atau ketenagakerjaan.

Selain itu, ada tiga perusahaan lain yang masih proses pemeriksaan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Karawang. Kemungkinan besar penanganan "kenakalan" perusahaan yang kini ditangani Disnakertrans akan segera dilimpahkan penanganannya ke Polres setempat.

"Untuk kasus delapan perusahaan lainnya, saat ini masih dalam proses nota pemeriksaan," katanya, saat dihubungi di Karawang, Selasa.

Pemanggilan delapan perusahaan untuk kepentingan pemeriksaan itu akan terus dilakukan hingga pemanggilan yang ketiga. Jika pemanggilan ketiga tetap dipenuhi, maka akan dilanjutkan dengan proses hukum.

Menurut Suroto, jika dilihat dari kasusnya, 12 perusahaan yang telah didata itu diduga telah melanggar ketentuan perburuhan atau ketenagakerjaan. Di antaranya tidak memberikan upah layak sesuai dengan kesepakatan bersama Dewan Pengupahan Kabupaten.

Atas ketidaktaatannya mematuhi ketentuan yang berlaku, kata dia, 12 perusahaan itu terancam hukuman pidana perburuhan atau ketenagakerjaan. Ancamannya, penjara 1-4 tahun serta denda mulai dari Rp100 juta hingga Rp400 juta.

Ia mengatakan, saat ini Karawang menjadi incaran investor nasional dan internasional. Catatan Disnakertrans Karawang, hingga akhir Desember 2014, data perusahaan wajib lapor sebanyak 1.156 perusahaan.

"Tetapi perusahaan-perusahaan di Karawang itu tidak seluruhnya menaati aturan," kata dia.

Pewarta: M.Ali Khumaini
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Jatim tetapkan UMK 2020

Komentar