Pemerintah tak akan pecat PNS berijazah palsu

Pemerintah tak akan pecat PNS berijazah palsu

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Jakarta (ANTARA News) - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Yuddy Chrisnandi mengatakan pegawai negeri sipil (PNS) yang ketahuan berijazah palsu tidak akan dipecat, melainkan hanya diturunkan pangkatannya.

"PNS berijazah palsu tidak dipecat, karena dia sudah melewati masa panjang pengabdian di instansinya. Hanya diturunkan kepangkatannya dan diseuaikan gajinya," terang Yuddy di Jakarta, Rabu.

Yuddy memandang penggunaan ijazah palsu oleh PNS hanya sebagai jalan mendongkrak pangkat dan kedudukan di tempat kerja sehingga hanya akan diturunkan ke level kepangkatan sesuai tingkat pendidikan akhirnya.

"Misalnya ada CPNS pakai ijazah S1 palsu. Dia itu ikut tes bisa lolos bukan karena ijazah palsu, tapi karena pintar. Tapi tentu karena ijazah S1-nya palsu maka pangkatnya disesuaikan bahwa dia pendidikan terakhirnya hanya SMA," jelas Yuddy.

Hal serupa diterapkan kepada pejabat eselon I dan II yang kedapatan menggunakan ijazah palsu. Dia menekankan, pangkat, gaji dan tunjangan pejabat eselon I dan II yang ketahuan menggunakan ijazah palsu akan disesuaikan lagi.

"Memang PNS yang menggunakan ijazah palsu tidak punya integritas, dan secara moral dia akan menerima hukuman sosial. Sedangkan untuk urusan pidananya itu ranah kepolisian," kata Yuddy.



Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Menpan-RB masih cari solusi untuk pegawai honorer

Komentar