counter

Polisi dan TNI turunkan bendera Bulan Bintang di Aceh

Polisi dan TNI turunkan bendera Bulan Bintang di Aceh

Warga melintas di depan spanduk ucapan selamat dari Partai Aceh atas peringatan ulang tahun (milad) Gerakan Aceh Merdeka (GAM) di kawasan Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, Kamis (4/12/2014) (ANTARA FOTO/Irwansyah Putra)

Meulaboh, Aceh, (ANTARA News) - Aparat kepolisian dibantu TNI-AD dan masyarakat menurunkan tujuh bendera Bulan Bintang di beberapa titik di Pasie Raya, Kabupaten Aceh Jaya, Provinsi Aceh, Rabu pagi.

Kapolres Aceh Jaya AKBP Riza Yulianto yang dihubungi di Aceh Jaya, Rabu, mengatakan setelah penurunan bendera tersebut tidak ada dampak berupa gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat.

"Saya langsung memimpin penurunan (bendera Bulan Bintang, red.), bersama teman-teman TNI dan disaksikan oleh tokoh masyarakat. Kondisi sangat kondusif tidak ada gangguan apapun," katanya.

Sebanyak tujuh bendera berupa gambar bintang bulan berkombinasi garis vertikal hitam dan putih (atas dan bawah, red.) dengan warna dasar merah tua dikibarkan di tiang jaringan telekomunikasi di kawasan setempat.

Ia mengatakan penurunan bendera tersebut setelah petugas menerima laporan dari masyarakat.

Setelah warga melihat beberapa bendera yang pernah menjadi simbol Gerakan Aceh Merdeka (GAM) saat konflik bersenjata dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia itu, mereka kemudian melapor kepada petugas.

Hingga saat ini, pemerintah pusat belum mengizinkan pengibaran bendera berlambang demikian itu, karena pemerintah Aceh dengan pemerintah pusat belum ada kesepakatan mengubah atau tidak mengklarifikasi qanun (peraturan daerah) tentang bendera dan lambang Aceh.

"Yang menurunkan adalah tim Polri, TNI dan tokoh masyarakat hanya ikut menyaksikan. Di kawasan itu juga ada polsek dan koramil, jadi kita bersama-sama," katanya.

Ia mengatakan secara umum kondisi kamtibmas di Aceh Jaya relatif kondusif dengan tidak ada gangguan apapun. Sedangkan perbaikan jembatan dan jalan yang semula putus akibat banjir, juga sudah ditangani berkat kerja sama semua pihak.

Pewarta: Anwar
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar