Kemenag: kompetisi karya tulis budayakan riset siswa

Kemenag: kompetisi karya tulis budayakan riset siswa

Direktur Direktorat Pendidikan Madrasah Kemenga Prof Dr HM Nur Kholis Setiawan. (istimewa)

Lewat LKTI ini kita ingin memperkuat riset di lingkungan madrasah. Kita ingin diseminasi riset siswa madrasah. Jangan sampai mereka dijauhkan dari riset,"
Jakarta (ANTARA News) - Lomba Karya Tulis Ilmiah (LKTI) 2015 di Palembang diharapkan terus memicu kebiasaan baik siswa untuk melakukan dan mengaplikasikan riset sejak dini, kata Direktur Pendidikan Madrasah Kementerian Agama M Nur Kholis Setiawan.

"Lewat LKTI ini kita ingin memperkuat riset di lingkungan madrasah. Kita ingin diseminasi riset siswa madrasah. Jangan sampai mereka dijauhkan dari riset," kata Nur Kholis di Jakarta, Rabu.

Menurut dia, kebiasaan riset harus terus ditanamkan bagi siswa madrasah. Karena inti dari pengembangan ilmu pengetahuan adalah riset itu sendiri.

Untuk madrasah, riset tidak hanya tentang ilmu-ilmu umum tapi juga keagamaan. "Di sinilah peran madrasah dalam menyelenggarakan pendidikan berwawasan riset dengan ciri khas Islam," katanya.

LKTI ini seiring dengan Program Madrasah Riset Nasional yang dicanangkan pada 2013. Tujuannya adalah memotivasi siswa agar mengembangkan potensinya menjadi generasi kompetititf dan berperilaku unggul dengan mendorong siswa ke dalam aktivitas penelitian.

Selain melalui LKTI, Kemenag juga mendorong agar siswa madrasah dapat terus memupuk motivasi keilmuan dengan ajang kompetisi lainnya yaitu Kompetisi Sains Madrasah (KSM).

KSM, kata dia, akan menumbuhkan memberi kebiasaan yang baik seperti menumbuhkan jiwa kritis, meningkatkan daya nalar dan berpikir kritis serta mampu mengaplikasikannya dalam kehidupan.

Kompetisi keilmuan ini rencanya akan diikuti siswa juara I tingkat provinsi yang diikuti pelajar tingkat Madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah. Materi yang dilombakan adalah Matematika, IPA, Biologi, Fisika, Kimia, Ekonomi dan Geografi.

Terdapat satu lagi program kompetitif untuk madrasah yaitu Ajang Kompetisi Seni dan Olah raga Madrasah (Aksioma) yang ditujukan untuk memicu semakin banyaknya siswa madrasah yang berkemampuan dalam seni dan memiliki kebugaran.

"Akan lebih baik jika cerdas, berkemampuan dan memiliki kesehatan yang prima. Untuk itulah Aksioma ini diselenggarakan seiring dengan LKTI dan KSM," kata dia.

Rencananya, Menteri Agama Lukman Hakim akan membuka tiga kompetisi tingkat nasional bagi siswa madrasah ini di antaranya KSM, LKTI dan Aksioma di Palembang pada 3 Agustus 2015.

Terdapat total 1.683 siswa yang mengikuti kompetisi tersebut yang terbagi dalam tiga ajang yaitu KSM, Aksioma dan LKTI. Keseluruhan kompetisi berlangsung pada 3-7 Agustus 2015.

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar